Monday, 10 August 2009

Cantik!!



Cantik itu tinggi semampai, putih mulus, dengan wajah nan ayu tanpa jerawat, postur tubuh proporsional dengan ukuran standard tertentu, begitukah??
Cantik menurut versi siapa? Uhm..tapi toh ukuran-ukuran tadi sudah menjadi ukuran seragam dalam masyarakat. Dan aku berpendapat bahwa media memegang peran sentral dalam membuat stigma tentang kecantikan. Stigma cantik versi media digambarkan atau divisualisasikan dengan wanita-wanitanya nan molek dalam iklan, sinetron, film dan infotainment. Itulah cantik versi media, dan masyarakat digiring untuk mempunyai persepsi yang sama. Kita diajak untuk seringkali lebih mementingkan kulit daripada isi. Sejenak teringat status FB seorang sahabat yang membuatku tersenyum

Inner vs outer beauty... outer beauty, somehow, is always win at first

Uhm..yayaya..semacam sebuah kompetensi genetik, yang lebih cantik mempunyai kesempatan karir yang lebih baik, mempunyai daya kompetisi untuk menarik pasangan lebih mudah, hihi begitukah kira-kira?. O o..aku rasa tidak sepenuhnya benar demikian adanya. Wanita, yang memang secara naluriah ingin selalu tampil cantik namun sayangnya akhir-akhir ini kecantikan lahiriah makin dianggap sebagai hal yang utama. Maka tak heran banyak tampilan permakan serta tehnologi yang menyediakan bagi mereka-mereka yang ingin tampil cantik. Cobalah lihat dari tehnologi rebonding, smoothing, suntik-suntikan, iklan-iklan pencerah wajah dan masih banyak lainnya, semuanya menawarkan perbaikan kecantikan fisik agar makin menawan.
Wanita menjadi terobsesi dengan kecantikan luar, hingga fokus “perbaikan” dirinya kadang hanya terlalu terfokus di luar, dan melupakan yang ada “di dalam”. Sebuah kosakata yang agak basi bernama “inner beauty”, lagi-lagi harus kusebut saat bicara tentang kecantikan. Dalam deskripsi “human beauty” ada yang disebut “inner beauty” yang mencakup kepribadian, kecerdasan, keluwesan, keserasian (congeniality), pesona atau daya tarik dan ketulusan sementara“outer beauty” sering dipersepsikan apa yang dinamakan “physical acttractiveness” yakni penampakan visual.
Wait, aku bukan anti kecantikan luar. Tentu saja perempuan memang dilahirkan dengan keinginan alamiah untuk selalu tampil cantik, seperti halnya pria yang dilahirkan dengan genetis gila kesuksesan. Dan semua orang juga suka melihat yang indah-indah bukan?. Akupun beranjak dari tataran “hanya pake bedak” ke tataran bisa pakai mascara plus kawan-kawannya. Dan sekali lagi karena kecantikan luar tetap saja penting, tapi bukan yang paling penting. Aku sering melihat wanita dengan penampilan luar dalam kategori ”biasa-biasa” saja tapi mempesona, ada sesuatu dalam diri mereka yang menawan. Apa? Entahlah, tapi itu terjadi saat aku melihat seorang wanita yang nyaman akan dirinya, ketulusan serta kebaikan nurani yang terpancar saat ia bicara, memperlakukan orang, dan satu lagi yang sering membuatku tertarik yakni saat seorang wanita mampu melakukan sesuatu yang berarti bagi dirinya sendiri dan orang lain. Mungkin dari semua hal tersebut penerimaan diri bersumber. Saat manusia sudah bisa menerima dirinya, mencintai dirinya sendiri, dari disitulah sikap nyaman akan dirinya akan terbawa, dan itulah yang memancarkan pesonanya. Gampangkah? Tidak, karena standard-standard di luar itu, tapi tentu saja bisa ditempa dengan kesadaran yang berlanjut. Yah, tidak gampang. Dan itupun kualami sendiri betapa ukuran-ukuran itu mempengaruhi penerimaan kita akan diri kita sendiri. Dulu, gigiku tidak rapi hingga pernah ada seorang teman laki-laki saat SMA berkata padaku :
” Uhmm kamu manis lho kalau nggak lagi senyum”
Bleeep...duniaku mengecil kala itu, di saat usia dan perkembangan diri belum lagi matang tentu saja hal itu membuatku tak percaya diri. Dan aku menyadari bila aku sedang tersenyum gigi-gigiku yang tak rapi dan warnanya tak putih karena pengaruh antibiotik saat kecil itu mengganggu penampilanku. Uhmm kau bisa membayangkan betapa tidak mudahnya melepaskan diri dari standard-standard itu. Hingga bila kupandangi foto-foto zaman awal kuliahpun sangat jarang aku tersenyum saat difoto (tersenyum dengan memperlihatkan gigi maksudnya), uff menyedihkan.
Tapi seiring perkembangan diri, saat mencoba untuk tertawa lepas dan tersenyum dengan memperlihatkan gigi saat difoto aku melihat diriku yang bahagia, yang gembira, yang berwarna. Dan akhirnya aku mulai berani tersenyum lebar. Dan saat kuliah lanjut di Jogya, tehnologi membantuku memperbaiki penampilanku, dengan konservasi gigi hingga gigiku nampak sedikit rapi. Dan yippiie itu membawa perubahan besar dalam diriku hingga aku menjadi lebih mudah untuk tersenyum dan tertawa. Nah, itulah mengapa aku mengatakan penampilan luar itu juga penting, kosmetik dan tehnologi itu juga perlu, tapi aku menemukan hal yang lebih utama dalam hal penerimaan akan diriku.
Aku mencintai diriku, dengan penampilan luar maupun sifat serta pemikiranku yang terus saja masih kudalami.
Cantikkah? ”bila kutanya pada diri sendiri. Cantik! Karena semua perempuan lahir dengan kecantikannya masing-masing.
“Pretty is something you're born with. But beautiful, that's an equal opportunity adjective.”
Yap, hal ini memang banyak yang memperdebatkan. ”Bagaimana bila kita terlahir dengan penampilan fisik yang jauh dari standar yang ada di masyarakat?, Kenapa wanita lain diberikan wajah dan cantik dan tubuh yang bagus? Bla..bla..bla yang lainnya”. Galilah sesuatu dalam dirimu, temukanlah harta karunnya dan mulailah mencintai dirimu sendiri. Ingin kubisikkan pada setiap wanita,”Semua wanita itu cantik!”


*** Untuk semua wanita di dunia

source of pic : http://www.earthsbeauty.com/Nics%20Beauty%20Earths%20Beauty%20.jpg

3 comments:

septa said...

Setelah membaca artikel Siwi, banyak timbul pertanyaan berantai dalam kepalaku..
Tidak mungkin kutulis semua disini, harus ngobrol langsung kayaknya.. :-)
Cantik sangat luas pengertiannya gak cuma wanita yg dibilang cantik, ada permainan bola cantik, bunga yg cantik, nomer hp cantik hehe..
Sepertinya gak bisa di generalkan kalo wanita selalu pengen begini atau cowok gila begitu..
Karena kedewasaan berphikir dan pengalaman hidup sangat mempengaruhi pandangan mereka...

MARS said...

nice opinion :) hii mungkin harusnya dari awal artikel aku sebutin "wanita cantik" ya, biar nggak rancu..soalnya maksudku bahasan ini tentang persepsi cantik pada wanita..spesifik.

PoENYa-koe said...

yeyy... setujuh bangets. akh lebay..
setuju mba!! d^_^b

Post a Comment