Thursday, 29 September 2011

Ajaibnya Hidup


21 Hillhead Street, Glasgow

28 September 2011. 20.30 waktu Glasgow

Aku mengenal dikau..tak cukup lama, separuh usiaku

Namun begitu banyak pelajaran yang aku terima

Kau membuatku mengerti hidup ini, kita terlahir bagai selembar kertas putih

Tinggal kulukis dengan tinta pesan damai

Kan terwujud harmoni

(Harmoni-Padi)

Lagu “Harmoni”nya Padi mengalun liris, menyetir rasaku. Perlahan kubuka lagi halaman itu, halaman yang kulipat di antara buku diaryku-

Tertulis di lipatannya : A letter to myself : Open again 28 September 2011 20.30/8.30 pm

Kubuka dengan hati-hati..

To : Siwi Mars

Untuk dibaca lagi setahun mendatang (28 September 2010-28 September 2011)

Aku perkirakan kita sudah sampai di Edinburgh, kota yang menakjubkan itu. Betulkah? Apa hari ini engkau sudah mengerjakan tugas dari supervisormu?

Isi selanjutnyaaaa.....titttttt-------sensor ehehe----

Aku pastikan aku bahagia dengan hidupku. Hidupku yang berwarna, yang mengkontribusi untuk orang banyak, yang memberi perbedaan.

--dan banyak lagi yang sensor ehehe...tapi tersenyum saat membacanya lagi. Dengan kalimat akhir surat itu :
Katakan “mengapa tidak” pada hal-hal yang kau anggap “it’s too good to be true” karena kau layak mendapatkannya!!

Aku masih ingat dengan baik saat menulis surat itu, setahun yang lalu. Masih belum punya nilai IELTS, masih belum pelatihan bahasa inggris, masih belum menulis proposal riset satu kalimatpun apalagi mengontak supervisor dan apply beasiswa. Setahun lalu, dan entah mengapa dengan begitu yakin (atau sok pede-nya ehehe) aku menuliskan bahwa aku telah ada di Edinburgh pada September 2011.

Ehehe memang tak sepenuhnya benar, aku ada di Glasgow pada akhirnya...kota yang berjarak tak begitu jauh dari Edinburgh, dibelokkan oleh takdir. Tapi, begitulah ajaibnya impian..ajaibnya hidup...If you just believe your dreams..and then You put your best effort on it, never give up, keep your consistency and persistency..I absolutely believe that your dreams will comes true..

Entah mengapa aku iseng menuliskan surat itu. Hanya saja aku yakin bahwa impian itu harus dicanangkan, diresapkan dalam bawah sadar, dan ia terpatri dan ikut mengalir dalam setiap tarikan nafas kita. Dan dengan segala upaya yang kita usahakan, kita tidak pernah menyesali hidup yang kita jalani.

Sedikit merasa ajaib, bagaimana saat menuliskan surat itu, langkahku masih sangat awal. Tapi setahun ini, aku telah sampai seperti apa yang tertulis di surat itu. Aku jadi inget sebuah kalimat quotation yang dulu kutulis dan kutempel di meja belajar kosku di Purwokerto.
Bila Engkau telah melakukan bagianmu, maka semesta akan menyelesaikan bagiannya lainnya untukmu.

Maksudnya, bila kita telah mengupayakan segala apa yang bisa kita upayakan, jangan memikirkan bagaimana mekanisme semuanya bisa terwujud, itu bukan bagian kita. Kita lakukan saja bagian kita untuk berupaya, dan yakinlah Tuhan telah menyiapkan skenario terhebatnya untuk kita. Bersiap dan ijinkanlah keajaiban-keajaiban terjadi.

Hari ini ada yang bilang--
Karenamu aku menjadi tahu bagaimana usaha itu

Bagaimana kegigihan itu

Bagaimana keteguhan itu...

Terdengar berlebihan..ahaha karena dia sering berlebihan...Tapi setidaknya aku bahagia. Hadirku di antara orang-orang di sekililingku setidaknya memberi arti, memberikan perbedaan.

Malam ini, hanya ini kembali mengucap syukur akan kasihNya yang terus mengalir untukku. Untuk ajaibnya hidup yang kujalani, dengan segala berkah dan kasihNya.

Untuk semuanya, jalanilah hidup seperti maumu, seperti rencanamu, seperti impian-impianmu, seperti jalan-jalan yang kau bayangkan sebelumnya. Dan upayakanlah itu semua dengan seluruh usahamu sebagai wujud rasa syukur, dan merasakan kegembiraan dalam proses perjuangannya. Dan satu lagi....ijinkan keajaiban-keajaiban hidup terjadi dalam hidupmu..cheeers.

Salam cinta dan damai dari Glasgow ***

Monday, 26 September 2011

Glasgow, Suatu Sore


Sebuah sore yang tenang di Glasgow, seusai shalat ashar setelah lelah berjalan-jalan (ngapalin jalan lebih tepatnya). Masih sms-an dengan nomor simpatiku, membiarkan provider itu menyampaikan pesan-pesan menembus jarak dan perbedaan waktu 6 jam. Meredakan rindu..ahihii. Ini kali pertama aku kangen “berat” dengan Indonesia dengan segala macamnya. Mungkin karena hari ini sendirian, Mba Niken yang tadinya mengajak untuk jalan-jalan menjelajah kota membatalkan niatnya,

“ Lagi pengen molor nih hari ini, jalan-jalannya besok aja yah.. besok pagi jam 9 aku sudah di flatmu ya” begitu pesannya ke nomor vodafone-ku. Walau sudah punya nomor HP sini, tapi masih sering iseng mengganti dengan nomer simpatiku, bersms-an secara “minimalis” namun rasanya “maksimalis karena tarif per sms 4000 rupiah ke nomer Indonesia. Tapi entah kenapa rasanya jadi luaaaaar biasa ahaha lebaaaay :p

Ajaib, tehnologi selalu membantu manusia untuk terus terhubung. Di Indonesia pasti sudah lewat tengah malam, sedangkan di sini masih sore. Hari ke 4 di Glasgow, menikmati sorenya yang tenang di flatku. Dengan segelas teh hangat dan alunan lagu-lagu Indonesia di Laptopku, aku merinduinya, merindui Indonesia. Akhir pekan, biasanya setiap sabtu sore aku mbalap dari Purwokerto-Kebumen pulang ke rumah..humm merindui keluargaku. Yang kemaren mengantarkanku di Bandara Soetta dengan isak tangis, tapi tetap dengan senyuman. Karena mereka semua tahu, aku pergi untuk sebuah alasan yang baik. Kangen sahabat-sahabatku, terutama sahabat-sahabat terdekat. Biasanya bila sepi, cukup dengan bunyi sms 911.

“ Sepiiiii, ngobras yuuuk” maka ia pun akan mengerti, lalu kamipun ngobras (ngobrol nggak jelas ehehe) berlama-lama. Tapi kini, ritual itupun belum bisa kami lakukan. Internet di flat belum bisa dipasang, baru dijanjikan minggu depan. Sehingga selama ini aku masih tergantung dengan internet kampus di International Office di Fraser Building. Untunglah jarak flatku dengan kampus tidak terlalu jauh, walaupun dengan MRC (Medical Research Council) tempatku nantinya belajar—masih bingung ini mau ngapain ahaha—agak lumayan jauh, sekitar 20 menit jalan kaki.

Sejauh ini, aku merasa melewati proses adaptasi dengan baik, lebih baik dari yang kubayangkan sebelumnya. Tidak terlalu membutuhkan usaha ekstra keras, seperti waktu di Italia tahun 2008 lalu. Pertama, bahasa yang digunakan orang-orang di sini adalah bahasa Inggris, walaupun aksen penduduk asli sini (Glaswegian-akses orang Glasgow) sungguh-sungguh aneh dan agak susah dimengerti tapi secara umum, komunikasi sama sekali tidak masalah. Bila mau nanya jalan ke orang, beli sesuatu di toko, naik taksi dan tanya sesuatu yang belum dimengerti, dengan bahasa yang bisa dipahami ini, aku tidak merasakan kesulitan yang berarti.

Kedua, Glasgow sangat ramah. Aura itu terasa sehingga menjadikanku sejak pertama merasa “klik” dan merasa nyaman. Orang-orangnya begitu ramah, entah itu pendatang, entah itu penduduk asli (walau belum begitu banyak mengenali penduduk asli). Mereka sangat helpfull bila ditanya jalan—(bakat nyasaranku memang top ehehe), terkadang walau mereka sama-sama pendatang mereka mau memperhatikanku sejenak, membantuku membaca peta, dan menunjukkan jalan yang tepat..huum thanks to them. Di toko-toko, atau penjual di pinggir jalan, kadang mereka menyapa dengan ramah, atau saudara sesama muslim yang melihatku berjilbab terkadang menyapa Assalamulaikum

Glasgow merupakan tempat yang ramah terhadap pendatang, mungkin karena di sini banyak tinggal orang-orang dari berbagai negara. Kulihat bervariasi orang-orang yang tinggal disini, mulai penduduk asli, orang EU (European Union), orang Afrika, maupun Asia. Jadi mereka sangat terbiasa dengan pendatang, dan penerimaan serta toleransi di Glasgow kulihat lebih baik dibandingkan saat aku di Italia. Mereka sudah terbiasa dengan berbagai komunitas agama, sehingga penampilan berjilbabku ini sama sekali tidak “aneh” di mata mereka. Di jalan-jalan, di kampus, di pusat kota, banyak kulihat perempuan-perempuan berjilbab. Islam di UK memang cukup berkembang, walaupun di Scotland belum begitu berkembang dibandingkan England.

“ Paling banyak komunitas muslim di UK itu di Birmingham, trus di Nottingham. Kalo di sini lebih sedikit” begitu kata Pak Nanung kemaren sore saat menunjukkanku toko-toko halal di Glagsow. Dosen Fakultas Peternakan UGM yang telah mempunyai dua putri ini sangat baik, menunjukkan tempat-tempat yang menjual makanan-makanan halal di Glasgow.

“ Daging di Tesco (nama supermarket) itu disembelihnya mengerikan, dikasih air banyak-banyak trus dilewatkan pada mesin pemotong. Nah kalo mau mencari daging dan makanan-makanan halal ada di Great Western Road” begitu terang beliau.

Ah lega, ternyata disini banyak toko halal yang menyediakan makanan berbagai variasi, dan akhirnya menemukan cabaaaaaiiiii...ahaha, walaupun mahal setengah ampun. Jadinya aku beli cabai ijo botolan yang ternyata pas dicoba untuk memasak...pedeeeeessss...Alhamdulillah ehehe..can’t live without chili hihi...di toko An Noor itu kubeli daging ayam, nudget, mie rebus (di Glasgow ada indomie tapi tokonya jauh—belum pernah kesana), cabai ijo botolan dan Maggi (kaldu buat sop). Huuuummm...rasanya nggak akan kelaparan di Glasgow nih..walaupun kangen mendoaaaaan ehehe

“ Wah kalau ada pertemuan orang Indo, tempe itu pasti makanan yang paling cepet habis” lanjut Pak Nanung. Beliau setelah mengajakku jalan, malamnya akan ke London untuk mengisi pengajian. Beliau sering pergi ke luar kota di UK bahkan ke negara eropa lainnya untuk mengisi pengajian. Dan aku dibantu beliau untuk masuk ke komunitas KIBAR (Keluarga Islam di Britania Raya), Alhamdulillah..walau di negeri orang, aku ingin tetap beribadah, ngaji dan bergabung dengan komunitasku.

“ Rajin-rajinlah shalat tahajud dan Dhuha, InsyaAllah akan banyak mendapat kemudahan” Begitu pesan beliau, ehehe berasa nemu seorang “bapak” di sini, Alhamdulillah dipertemukan dengan orang baik hihi.

Beliau menunjukkan masjid-masjid di Glasgow, membantu mengecek proses registrasiku lewat komputer kampus di Fraser Building dan mentraktirkan kebab downer yang ternyata porsinya sangaaaaaat besaaaar ehehe padahal aku pesen ukuran small...wuduuuh nggak bisa bayangin yang porsi Big!

Makanya, faktor ketiga yang membantu proses adaptasiku adalah komunitas orang Indonesia di sini. Aku seflat dengan Puput, mahasiswa Indo dari Jember yang menempuh studi master di International Bussines. Kemudian ada mba niken, dosen UNEJ yang tengah short course di GCU (Glasgow Caledonian University) yang kadang-kadang telpon

“ Huaaaa...homesick nih, aku maen ke flat kalian yaaaah” lalu bruk bruk..beberapa saat dia sudah di flat, membawa belanjaan indomie goreng dan telor. Ehehe dia itu lucu, masih belum bisa adapatasi dengan cuaca Glasgow hingga sering loncat-loncat kalau kedinginan, dan masih susah makannya.

Setahuku masih ada beberapa mahasiswa Indonesia lainnya, namun masih belum bertemu. Begitulah ceritaku di awal pertemuanku dengan Glasgow. So far, Glasgow..kota yang nyaman untuk tinggal, semoga tidak terlalu membuatku homesick karena aku akan tinggal dalam waktu yang relatif lama di sini..

** Glasgow sudah menggelap, saatnya shalat magrib, lampu-lampu flat yang terlihat dari jendela kamarku sudah menyala. Aku menengok waktu di jam tanganku..01.30 waktu Indonesia....

Salam kangen untuk semuanya, aku baik-baik saja dengan kehidupan baruku di sini, kuharap kalian semua juga...***

Friday, 23 September 2011

Glasgow//Destiny


Hembusan angin Glasgow, hujan yang datang sewaktu-waktu dan hawa dingin yang menusuk tulang, menyambutku di kota ini. Glasgow, kota yang dihadirkan dalam hidupku sebagai salah satu takdirNya. Mengapa akhirnya aku menjejakkan kaki di tempat ini dan mungkin akan menghabiskan hidup selama tiga tahun ke depan merupakan sebuah proses panjang yang menghadirkan kisah-kisah yang tak biasa. Penerimaanku akan takdir saat tiba-tiba saja, saat aku sudah menerima LOA (Letter of Acceptance) dari universitas yang dari dulu menjadi target utamaku yakni University of Edinburgh—serta merta Tuhan membolak balikkan keadaan begitu rupa.

“ I will move to Glasgow, also my lab”—aku masih ingat saat di chat Alain mengutarakan kepindahannya ke Glasgow mulai bulan september 2011, persis saat aku akan memulai kuliah PhDku.

Runtuh, semuanya yang sudah kubangun sedikit demi sedikit..ambruk seketika. Jalan yang kukira sudah menghadapi tahap akhir tiba-tiba buntu, Pintu yang tadinya terbuka lebar, tiba-tiba tertutup..dibanting keras-keras pintu itu di depan mukaku. Hilang, aku merasa hilang..tersesat, tenggelam.

“Lagi sibukkah? Bila menelpon sekarang?aku sedih berat” panggilan 911 pada seseorang yang hanya dia yang terlintas di pikiranku kala itu.

Dan mulai saat itu, aku dihadapkan pada pilihan, ikut pindah bersama supervisorku Dr.Alain Kohl, dan otomatis mengubah pilihan universitasku dari University of Edinburgh dengan setting fairytale itu ke University of Glasgow yang gambarannya sama sekali tak kukenali. Ediburgh, kota itu, universitas itu sudah menjadi impian bawah sadarku. Semenjak tahun 2008 kala akan merampungkan studi masterku, sudah kukenali kota dan universitas itu. Selama tahun-tahun belakangan ini, rasanya hanya 2 universitas pilihan yang kubrowsing informasinya, dan akhirnya menjatuhkan pilihan ke Universitas of Edinburgh.

“ Suka aja, chemistry saja dengan kota itu, sesuatu yang tak bisa terjelaskan” begitu jelasku pada pilihanku itu, --dan sebenarnya, alasan yang tak bisa dijelaskan juga banyak mewarnai pilihan-pilihan yang kuambil. Menuruti kata hati, mungkin singkatnya begitu. Yang kadang menunjukkan terkadang betapa tidak rasionalnya aku ehehe ;p

Dan setelah perjalanan panjang, dari mengontak supervisor, membuat proposal riset, bersusah payah demi memenuhi skor IELTS yang distandarkan, Edinburgh dalam genggaman. Kupikir, memang begitulah rumus meraih impian yang selama ini kuterapkan dalam hidup. Asal ada kemauan, ada tekad baja, kerja keras dan cerdas, pantang menyerah dan konsistensi, pasti apapun impian akan teraih. Semuanya hanya soal waktu. That’s it! Begitu selama ini kupahami jalan-jalan meraih mimpi.

Tapi Tuhan selalu menghadirkan jalan-jalan hidup penuh kejutan. Kala itu aku dipersimpangan, salah satu keputusan berat yang harus kuambil. Antara Glasgow dan Edinburgh.

“ Bila engkau melihat pertanda, sedangkan aku tidak..bilanglah” kataku saat itu padanya. Mungkin ia tak pernah menghiraukan ada itu pertanda dalam hidup, menilik cara pikirnya yang begitu rasional, dan pragmatis terkadang ehehe..tapi sadar atau tidak ia menunjukkan pertanda-pertanda padaku.

“Pasti ada sesuatu yang ingin Tuhan sampaikan padaku” itu yang kupikirkan selama 2 hari “bersemedi”

Bila dihadapkan pada sebuah pilihan yang sulit, langkah pertama yang harus dilakukan adalah mengidentifikasi pilihan yang salah..dari situ engkau akan melangkah untuk memilih pilihan yang menurutmu benar. Begitu tulis Paulo Coelho di “The Pilmigrage”. Apakah kebetulan aku membaca buku itu dan menemukan kalimat itu? Tidak pernah ada kebetulan.

Dan pilihan yang paling salah adalah : “tetep nekad di University of Edinburgh dengan risiko berganti supervisor yang belum kukenali sama sekali, dan di bidang yang tidak sesuai dengan bidang yang akan kutempuh”

“apakah kebetulan Alain tiba-tiba pindah ke Glasgow, persis saat aku akan mulai kuliah? Pasti tidak

“apakah kebetulan profesor selain Alain di Roslin Institute (Uni Edinburgh) juga pindah ke London? Tidak tentu saja..(karena bila profesor itu masih di Edinburgh aku masih ada kemungkinan dipindah ke supervisor yang masih sesuai untuk bidangku.

“ Lalu apa yang sebenarnya kucari? Tinggal di sebuah tempat yang mirip setting fairytale atau sebuah pencarian keilmuan? (sebenarnya dua-duanya, tapi saat itu juga..pikiran rasionalitasku bicara, aku kesana bukan untuk diriku sendiri saja, aku mencari sebuah keilmuan yang semoga bisa bermanfaat untuk banyak pihak).

Memilih sesuatu, tak bisa dipungkiri membawa rasa-rasa dan sisa rasa masa lalu. Romantismeku bersama Edinburgh sebagai kota impian, pasti mau tidak mau akan mempengaruhi keputusan yang kuambil. Tapi aku belajar, dalam mengambil sebuah pilihan, terkadang kita harus menampikkan “tanggung jawab rasa” masa lalu. Pikirkan apa yang terjadi saat ini. Dan setelah shalat istikharah, berpikir lagi, membaca pertanda lagi, dengan mantap kuucapkan :

GLASGOW!!

Here I am now..Glasgow, dimana saat pertama kali menginjakkan kaki di kota ini, disambut dengan hujan deras, tapi entah kenapa saat supir taksi mengantarkanku ke flat..rasanya hatiku sudah mengenali tempat ini, tak ada rasa kebimbangan, kebingungan walau sejak Jakarta-Dubai-Glasgow aku sendirian, dan tiba di Glasgow dengan tak tahu arah. Entah mengapa tak ada rasa-rasa panik, cemas dan takut dengan segala lingkungan baru.

Bali is romantic island. I want to go there for my honeymoon” kata si supir taksi yang ramah dan helpful itu. Mengantarkanku persis di depan rumahku, flatku, 21 Hillhead Street G128PX.

Glasgow, sebuah takdir yang penuh kejutan dalam hidupku.

Dan aku siap dan mengijinkan banyak kejutan dan keajaiban hidup terjadi dalam hidup.

Salam cinta dari Glasgow

08.25 Waktu Glasgow- 14.24 WIB (waktu yang masih ditunjukkan jam tanganku, masih tertera waktu itu disana).

23 september 2011