Wednesday, 4 June 2008

Indonesiaku

" ini negriku!!, nah...disini daerah tempatku tinggal" kataku sambil menunjuk sebuah titik di bagian selatan pulau jawa pada peta dunia yang terpampang di kelas. Mereka mengamati dengan seksama, mungkin baru pertama kali melihat dengan teliti negara yang bernama Indonesia.

" ahhh..e molto grande paese (ah...sebuah negri yang sangat besar)" begitu komentar teman sekelasku.

" si..si..si..ci sono anche molte isole (ya..disana juga banyak banget pulau-pulau kecil)" jelasku. Ah, tapi jujur saja, komentar mereka membuatku sadar kalo indoensia adalah sebuah negri yang besar. benar-benar besar..lihatlah peta dunia!!! dan lihatlah negara bernama indonesia yang terlihat sangat unik dengan kepulauannya. Dan menyita banyak bagian bumi untuk ditinggali oleh penduduknya yang kini kudengar terus saja mengeluh dengan kenaikan harga bensin dan harga barang lainnya.
Besar dalam artian ukuran, ya!...temanku dari taiwan menunjuk negaranya di peta yang hanya sebuah pulau kecil, mungkin sebesar yogyakarta. Dan begitu juga temanku yang lain dari jepang, korea, swiss dan jerman yang hari itu mengikuti kelas oral italiano bersamaku, menunjukkan letak negaranya, lebih kecil dari Indonesia.
Ahh, tapi mengapa negeri besar dengan alamnya yang melimpah dan iklim tropisnya yang seharusnya mendukung produksi hasil buminya tapi kini dibelit masalah perekonomian yang tak berpenghujung?

Kadang terpikir apa yang membuat Indonesia masih kocar kacir?dengan penduduknya yang tiap hari masih disibukkan dengan urusan mengisi perut, mengindikasikan masih payahnya perkonomian Indonesia yang dikaruniai bumi yang gemah ripah loh jinawi.
Ironis! Memang..
Inilah buah kesalahan panjang jejak-jejak para pendahulu kita yang harus kita tanggung. Generasi yang diwarisi utang luar negri yang bertumpuk, dengan hutan tropis suburnya yang tinggal kenangan hanya menyisakan tanah-tanah tandus dan gundul, nyaris habis terkikis keserakahan tangan-tangan manusia yang sibuk memperkaya diri. Dan entah siapa pula yang telah juga mewariskan mentalitas korupsi, kolusi dan nepotisme yang telah mendarah daging dalam sistem pemerintahan kita.
Ah..dan kita sepertinya bingung harus memulai langkah perbaikan dari mana, reformasi pada tahun 1999 yang tadinya diharapkan sebagai pangkal tolak sebuah kelahiran rezim baru yang akan membawa Indonesia ke arah yang lebih baik, nyatanya..reformasi berjalan tanpa arah, bahkan banyak yang menyebutnya sebagai reformasi keblablasan.
Lalu, pernahkan membayangkan bagaimana wajah Indonesia kita 50 atau 100 tahun yang akan datang?
Setelah merayakan 100 tahun kebangkitan nasional, namun negri ini masih saja dibelit urusan bagiamana menyuapi warganya yang masih banyak tinggal di bawah garis kemiskinan.
Akankah kita akan sampai pada satu titik dimana negri ini bisa dibilang sejahtera, dengan stabilitas kondisi sosial politiknya. Ah..dan bolehkah warga negri ini bermimpi suatu saat Indonesia menjadi bangsa yang besar, bukan hanya dalam ukuran tapi juga dipandang sebagai bangsa yang bisa dibanggakan.
Dan 50 tahun atau100 tahun yang akan datang tetaplah dimulai dengan saat ini. Sumbangsih sekecil apapun dari seorang penduduknya adalah kontribusi besar kita pada negara. Semoga, generasi muda mempunyai mimpi untuk melakukan hal-hal luar biasa bagi diri dan negri kita, Indonesia.
Dari sebuah titik di seberang sini, terbersit sebuah keinginan besar untuk memberikan sesuatu bagi negeriku tercinta, Indonesiaku!!huks..huks..nasionalis banget…terharu..jadi kangen Indonesia.

0 comments:

Post a Comment