Thursday, 19 June 2008

Menjadi Kaum Minoritas


Kadang tidak pernah membayangkan mengalami sebuah keadaan dimana aku harus ditempatkan pada status yang “tidak biasa” karena selama ini dalam kehidupanku diatur oleh alam bawah sadar dimana terpancang skenario hidup yang taat azas dan anti keabnormalan dalam lingkungan sosial. Mungkin hal itu yang kadang membuatku menjadi “makluk yang tidak terlihat”. Tapi menginjakkan di sebuah daratan yang mempunyai kehidupan yang sama sekali berbeda, membuatku merasakan berbagai pengalaman yang sarat dengan pembelajaran. Menjadi seorang muslimah yang berjilbab di sebuah negri bernama Italia, dimana harus selalu siap saat orang memandangku dengan ekspesi yang aneh seakan dalam pikirannya berkata “ hmm..cara berpakaian yang aneh!”
Tidak jarang orang menanyakanku mengapa memakai jilbab disini, aku menyebutnya “il velo-kerudung-“..Mungkin bagi mereka merupakan hal yang baru, tidak biasa dan “aneh”. Dan aku sekarang sudah terbiasa dengan berbagai reaksi yang aku terima, toh kita tidak bisa mengatur reaksi dari luar, tapi kita sepenuhnya bisa mengendalikan respon kita terhadap setiap reaksi. Kadang ada yang memandangku dengan berkerut, bertanya dalam hati, atau ada yang berkata “ e piu comoda quando non usare il velo (menurutku lebih nyaman bila seorang wanita tidak memakai jilbab” begitu kata seorang teman di kelas. Ada juga yang beranggapan memakai jilbab bagi seorang wanita adalah simbol pembatasan kebebasan manusia. Namun ada juga yang berkomentar “Ah..che bella!! Dengan ekspesinya yang memuji. Yah, saat menjadi kaum minoritas, yang memakai apa yang bukan kelayakan bagi mereka membuatku banyak berbenturan dengan berbagai reaksi yang berbeda.
Namun setelah menjalani kehidupanku di tanah Perugia, banyak pekerjaan rumah yang ingin kukerjakan.
Betapa selama ini pemahamanku terhadap apa yang aku yakini adalah sebuah ketaatan pada sebuah textbook yang memang aku yakini kebenarannya, namun belum memaksimalkan kerja otakku untuk berpikir rasional dan logis tentang alasan dan mengapa prinsip-prinsip yang kujalankan itulah yang aku pilih.
Mengapa memakai jilbab? Mengapa tidak boleh minum anggur dan alkohol?Mengapa di larang makan daging babi?Mengapa seorang muslimah tidak boleh menikah dengan laki-laki dengan agama yang berbeda’Mengapa istri harus mengikuti apa kata suami? Mengapa dalam islam dibolehkan seorang laki-laki berpoligami?
Disini, hal yang tidak pas untuk menjawab pertanyaan itu adalah “karena begitu yang tertulis di Al Qur’an”-jawaban standard yang sama sekali harus kuhindari. Karena mereka sama sekali tidak bisa memahami alasan tersebut, kita harus bisa menjelaskan dengan rasional dan logis, dihadapkan pada situasi itulah yang membuatku merasa pengetahuan dan pemahamanku terhadap prinsip yang selama ini kujalani masihlah sedikit.
“Agama mu adalah agama yang penuh dengan larangan, Kamu takut pada Tuhan?”sebuah pertanyaan yang pernah terlontar padaku. Nampaknya bagi mereka islam dipandang sebagai agama yang penuh dengan larangan dan membatasi kebebasan manusia. Tidak boleh ini..tidak boleh itu..bagi mereka kebebasan adalah segalanya. LIBERTA adalah agama bagi mereka, yah..mereka beragama tapi tidak melaksanakannya, mereka hanya percaya pada kemampuan dan keyakinannya pada diri sendiri sehingga apa yang dilakukan dilandaskan pada azas kebebasan. Rasionalitas dan logika ditambah dengan azas kekebasan yang mereka anut membuat mereka sulit untuk memahami konsep islam yang sebenarnya damai dan tidak membelenggu.
Pernah dalam suatu kesempatan, menonton dan membahas film FITNA yang dilarang tayang di Indonesia bersama dengan beberapa orang Itali bukanlah hal yang mudah untukku. Sebuah film kontroversial garapan seorang sutradara belanda yang sengaja menunjukkan muka islam menurut versi-nya yang penuh dengan kekejian membuatku berkerut dan jiwaku memberontak. Sedih menyeruak dalam dada melihat bagaiman citra islam dicorang moreng dengan sebuah pencitraan yang begitu buruk. Stempel kekerasan dan terorisme telah terlanjur mengurat akar dalam pendangan mereka. Bagi mereka Kehidupan gay, seks bebas ataupun sikap hidup bebas ala manusia yang terus saja mengedepankan kebebasan di atas segalanya adalah hak azasi setiap manusia. Andai bahasa italiaku sudah bagus..kadang berpikir begitu, karena penjelasanku pada mereka terbentur kendala bahasa yang membuatku tidak leluasa mengutarakan pemikiranku.

Menjadi kaum minoritas, memberikanku banyak pembelajaran, bahkan penyadaran diri. Andai aku dilahirkan menjadi seorang katholik, hindu, atau budha? apakah aku akan menemukan islam?--dihadapkan pada sebuah pertanyaan itu aku merasa sangat beruntung. Menjadi kaum minoritas, menjadi orang yang bukan kebanyakan..melakukan hal yang tidak lazim dalam lingkungan dimana kujejakkan kaki adalah sebuah tahapan yang penuh dengan naik turunnya keimanan tapi disitulah aku menemukan jawaban-jawaban Tuhan.

0 comments:

Post a Comment