Tuesday, 24 June 2008

When I must Say Good Bye...


"Perche devi tornare a Indonesia (mengapa kamu harus pulang ke Indonesia) ?" pertanyaan itu lagi-lagi ditujukan padaku, glek..sedih menyeruak, tapi begitulah jalan yang harus ditempuh. Non voglio tornare,ma devo tornare (aku tidak ingin pulang-tapi aku harus pulang). Sebenarnya mungkin kata yang lebih tepat adalah " Aku memilih untuk pulang", karena tidak ada yang mengharuskanku untuk pulang, entah itu keluarga, pekerjaan, sahabat, aku pulang karena aku memilih untuk pulang. Ada keluarga yang telah menunggu di sebuah titik di peta nun jauh di sana, ada pekerjaan yang kutinggalkan-dan aku mengambil resiko besar dalam pekerjaanku dengan tetap nekad untuk terbang ke negri sejauh ini, sahabat yang telah menunggu celoteh dan souvenir dariku hehe..ada tali-tali sekuat itu yang membuatku untuk memilih untuk pulang.
Mencelupkan kehidupan selama tiga bulan disini serasa berjalan begitu cepat, dan di sini aku telah membuat tali-tali baru bahkan sebuah jembatan baru yang akan menghubungkan dengan sebuah rencana ke depan berikutnya. Bila aku adalah warna biru, aku telah bertemu dengan merah, jingga, kuning, hijau, nila dan ungu. i miei amici, Siamo l'arcobaleno nel cielo di Perugia. Kami seperti pelangi yang menghiasi langit hanya sesaat, dan kemudian meninggalkan langit yang akan selalu merindukannya. Kami hanya mempunyai kesempatan untuk saling menghiasi hari selama 3 bulan, dan aku akan segera meninggalkan mereka. Mi mancerete molto!

Entah mengapa rasa sentimentil menyeruak dalam hatiku menjelang kepulanganku, ini pertama kalinya aku harus meninggalkan orang-orang yang telah masuk ke dalam hatiku dan aku tahu pasti hanya tersisa sedikit kemungkinan di masa depan untuk bertemu kembali. Ci vediamo nel tempo prima di morire (kita bertemu di saat sebelum kematian)-begitu tertulis di salah satu pesan yang kuterima dari seorang sahabat saat aku meminta kata-kata kenangan dari seluruh teman sekelas di sebuah kertas sebagai kenangan. Awalnya aku tak mengerti apa maksudnya, dan saat kutanyakan mengapa menulis pesan demikian, "Karena kita hanya bertemu sekali seumur hidup, dan mungkin setelah ini kita pernah akan berjumpa lagi". Membaca pesan-pesan yang mereka tinggalkan, dan membaca sebuah surat yang ditunjukkan untukku membuatku sadar bahwa aku benar-benar akan segera pergi. Kadang aku tidak "mau"manyadari kalau waktu yang tersisa tinggal hitungan hari.

Mereka yang telah berbagi kehidupan denganku selama hampir tiga bulan, yang memberikan banyak kebahagiaan, yang menerimaku di atas perbedaan yang dalam, yang menorehkan sejarah besar dalam hidup. I know it's hard to say good bye..tapi hidup akan terus berjalan. Ada langkah-langkah ke depan yang harus ditempuh. Tapi pengalaman dan kenangan selama kehidupanku di Perugia adalah harta karun yang akan kubawa kemanapun langkah tertuju.
Grazie mille i miei amici, siamo sempre amici..siamo L'arcobaleno nel cielo di Perugia (Terima kasih, sahabat..kita akan selalu menjadi sahabat, kita adalah pelangi yang menghiasi langit Perugia).
Ada sebuah pesan yang tertulis di kertas itu ...
" Non dimenticare mai tutto che abbiamo passato il tempo insieme in Italia.
e poi un giorno, ci incrontiamo
Grazie tutto!-"
-- Dont ever forget all the memories that we've through together in Italia. and then we'll meet again someday. Thanks for everthings--
Entah mengapa suatu hari aku yakin akan kembali bertemu dengannya***
Palazzina Lupatelli, martedi 24 Giugno.13.00

0 comments:

Post a Comment