Sunday, 6 July 2008

Loncatan Pikiran Seorang Perempuan (tak biasa)


Kembali menginjakkan tanah air, dan harus menahan hasrat untuk membanding-bandingkan dengan kondisi yang sempat kurasakan di Italia, yup begitulah. Kenapa kondisi di Indonesia begini? Sebenarnya apa yang salah? Entahlah. Hanya berselang berapa hari, akupun siap dengan kehidupan baru, pekerjaan baru. Purwokerto, sebuah kota kecil yang dulu hampir lebih dari empat tahun kutinggali. Namun, kini serasa masih asing saat kujejaki lagi. Aku tidak ingin menjadi ikan besar di kolam yang kecil. Tapi mungkin karena semua permulaan terasa sulit, sepertinya perasaan-perasaan ini normal adanya.
Aku masih mendamba sebuah kehidupan yang berwarna, yang bak roller coster, yang memaksa otakku bekerja keras, membuat hatiku tergoda untuk terbuka dan yang membuat jiwaku merasa penuh. Kejutan-kejutan yang memaksaku untuk belajar bagamaina menghadapi hidup.
Tapi purwokerto terlalu seragam, dan mudah ditebak. Rasa kehampaan dan kebosanan tak bisa kuhindari menyeruak. Bagaimana tidak, setelah 3 bulan hidupku diwarnai dengan kejutan tiap hari, hal-hal baru dan pemandangan yang menakjubkan, kini aku harus terdampar di sebuah kota kecil, sepi dan seragam. Aku baru menyadari betapa aku tidak suka keseragaman, kemandegan, biasa. Aku ingin hidup yang meletup-letup, penuh tantangan, keanekaragaman. Otakku bisa beku di sini. Aku tidak bisa terus menerus pergi ke kampus dan fare niente karena masih dalam masa adaptasi, dan masa ujian bagi para mahasiswa menyebabkan tidak ada yang bisa dilakukan selain mondar mandir nggak jelas, dan ngobrol yang topiknya nggak “aku banget”…argghhh…dunia memang aneh.
Namun, tentu saja bila aku mengeluhkan tentang hal ini, maka tidak sedikit yang mengatakan betapa aku tidak bersyukur. Bukan begitu, aku bersyukur dengan semua berkah yang aku terima, tapi…entahlah, mungkin ada sesuatu yang salah.
Satu-satunya penghiburan adalah internet dimana duniaku bisa melesat-lesat. Bisa ber-email ria dengan sahabat-sahabat jepangku yang masih melanjutkan studi di Universita per stranieri di Perugia, atau chat dengan Q yang masih ngendon di Via Orizzonte, Perugia “wah, aku tadi liat mayat, ihhh ngeri banget, orang bunuh diri, loncat dari jendela!”kisahya berapi-api, Si ratu teater ini nampaknya telah begitu jatuh cinta dengan bumi Perugia dan dunia teater yang telah lama digelutinya, hingga walaupun studi masternya udah kelar, ia tetap betah nongkrong di Perugia. Perugia, memang sulit untuk tidak jatuh cinta padanya….
Dan beginilah hidup, aku harus pintar-pintar memutar otakku agar tidak beku di sini, mencekoki otakku dengan buku-buku (apa aja asal enak dan bergizi buat otak, hati dan jiwa), terus melancipkan pena buat menulis karena aku merasa rohku mengalir di dalam setiap kalimat yang tercipta.
Belum genap seminggu kembali ke Purwokerto, aku ingin menyusun rencana ke depan untuk keluar melongok kembali jendela dunia, tentu saja hal itu baru bisa memungkinkan setelah status CPNSku penuh menjadi PNS. Sampai saat ini aku masih belum menentukan tempat mana aku mau melanjutkan studi. Ada negeri sakura yang menggodaku dengan setumpuk janji-janji manis di antara kami, atau negeri pangeran charles yang sedari dulu melambai-lambai padaku.
Tapi,entahlah…”inilah susahnya jadi perempuan” kalimat itu sempat terlontar dari mulutku. Benar, perempuan Indonesia yang harus dituntut menikah setelah cukup umur, yang harus berpikiran “biasa” dan tidak neko-neko. Aku tidak ingin menjadi perempuan yang biasa. Aku ingin hidup sebagaimana aku memilih bagaimana aku hidup.

0 comments:

Post a Comment