Wednesday, 6 August 2008

il Carnivale di Venezia-Sebuah Hedonisme di Balik Topeng?

Carnival dan venezia seperti dua sisi mata uang yang lekat, membuat identitas venezia sebagai La Serenissima begitu lengkap. Panorama yang begitu memanjakan mata dan merebut hati semua orang hingga impian untuk berlabuh dan menghirup aroma serta merasakan geliat kehidupan venezia mungkin ada di hati setiap orang. Namun bila menengok kembali ke belakang Venezia penuh dengan sederet perjalanan panjang dengan berbagai pembatasan. Hal ini tergambar seperti yang dikatakan Montesquieu pada abad ke-18, seorang filosofer politik prancis yang mengatakan “ My eyes are very pleased by Venice; my heart and mind are not”. Carnival di Venezia pertama kali dikenal pada tahun 1268, namun pemerintah membatasi perkara-perkara termasuk pembatasan memakai maschera selama beberapa periode tahun lamanya terutama pada sekitar 1930an saat Mussolini melarangnya. Sampai pada akhirnya pada 1979, para maschereri dan penduduk Venezia menghidupkan kembali tradisi ini dan memakai topeng pada saat carnival dan acara-acara tertentu.

Melihat sekilas dari segi etimologi, carnivale berarti “farewell to meat”, berasal dari bahasa latin “carnem lavare”, dimana merupakan kesempatan terakhir untuk menikmati daging sebelum Ash Wednesday. Carnival dimulai pada 2 Februari dan berakhir pada Shrove Tuesday (Fat Tuesday atau Martedi Grasso), sehari sebelum Ash Wednesday. Karakteristik utama dari il carnivale di venezia adalah topeng (maschera), dimana pada peserta carnival menikmati benar membawakan peran di balik topeng dan kostum yang dikenakan. Tak ada lagi status sosial, gender, identitas personal serta batas-batas aturan saat seseorang bersembunyi di balik topeng dan menyatu dengan ilusi karakter yang dimainkannya. Yang ada hanya kebebasan berekspresi, menikmati suatu kegembiraan tak terbatas dilengkapi dengan pertunjukan penuh pesona, pagelaran musik, tairan-tairan yang menghanyutkan gelora manusia sampai pada titik puncak. Selama carnival, St Mark square menjadi pusat selebrasi, dimana tempat dengan ballroom nan luas ini menjadi “World’s greatest dinning room”, disinari kerlip-kerlip sinar yang memantul pada air dan kanal-kanal membuat pesona carnival selalu dinantikan oleh penduduk venezia dan tak terkecuali para peloncong yang tersihir magnet il Carnivale di venezia.

Berbagai karakter dengan kostum mewah ataupun terkadang aneh berlalu lalang memadati carnival, sehingga nampak bagaikan teater kehidupan yang begitu menawan. Maschera yang dibuat dengan tehnik papier-mache itu menyembunyikan segala identitas pemakainya dan memberikan kebebasan tak terbatas. Mereka bisa menjadi apa saja, kadang menjadi karakter Commedia dell’arte seperti Harlequin, Pierrot, Arlecchino atau Pulcinella....apa saja..membiarkan imaginasi menguasai pangkal rasa. Sebuah puisi berjudul “Le Tredici Maschere” tentang karakter Commedia dell’arte dalam carnival ditulis apik oleh A. Cuman Pertile. Maschereri menyediakan berbagai jenis maschera seperti the bauta, moreta, gnaga ataupun pantalone serta banyak jenis lainnya yang menawarkan fantasi pada para pemakainya.

Penyamaran di balik topeng, peran penuh imaginasi dilengkapi dengan berbagai hiburan yang mengangkat kesenangan dan kebebasan sebagai pemenang. Inikah hedonisme ala venezia?. Di balik topeng-topeng itu... akankah peran sanggup menepikan sejenak beban hidup? entahlah. Pastinya pesona il Carnivale di Venezia telah merebut hati setiap orang, membuatkan impian pada pada para pelancong di seberang lautan yang menyimpan kuat keinginan bahwa suatu saat..mempunyai kesempatan menikmati ilusi dan fantasi nan apik il Carnivale di Venezia di La Serrenissima.

Buon Carnivale a Tutti!!!
Jogyakarta, 15 Ottobre'06

(terpilih jadi artikel terbaik kelas Italiano I 2006/2007 ^_^)

0 comments:

Post a Comment