Wednesday, 20 August 2008

Kangeeennnnnnnnn

Kangeen..beneran!!!
coba bisa minjem pintu ajaibnya Doraemon...pengen melongok Perugia dengan segala kehidupannya sehari aja!!!
Pengen mampir ke apartemenku di Centronya Perugia yang pas buka pintu selalu membersitkan rasa bangga plus seneng bikin orang-orang ngiri karena bisa nyewa apartemen di centro. Yup, di kanan kiri apartemenku dijajari dengan butik-butik ternama yang kadang-kadang kalo melirik harganya..uffhh absurd!!harganya bener-bener tidak rasional untukku.
Pengen ketemu i miei conquilini alias temen rumah, crist yang biasanya ikutan nimbrung pas makan malam, dengan kemauan sepenuh hati mencoba makan pake tangan, mengikutin kami hehe..ato megap-megap kepedesan gara-gara spaghetti yang kubuat memang mengikuti standard kepedesan Indonesia. Kangen Fra, ce' asli sisilia yang cantik plus eksotis ala italia selatan ini wuduhhh super bersih, rada-rada bawel soal yang remeh temeh tapi aslinya baek kok..(hi..selalu inget aku pernah make alat pembersih badannya buat sikat bersihin sepatuku wakakak..pasti dipikirannya bilang "dasar udik!!" hehehe).

Huuuuaa terlebih kangen lagi dengan sahabat-sahabatku sekelas dulu di universita per stranieri di Perugia yang selalu bareng. Ngobrolin apa saja saat jam pausa, walaupun kadang harus rada lama ngertinya karena bahasa itali kami masih sama-sama kacau. Trus jalan2 bareng, pergi ke luar kota saat akhir minggu, masak trus makan malem bareng..huaaa...yah, bener kata gama di buku ciao italia-nya "tutte le belle cose hanno una fine"-segala yg indah akan berakhir-. kini cuma paling bisa menyapa dan berbagi cerita lewat email. Mi mancano Tutti!!!!
Kangen juga dengan seseorang yang membuat sedikit otakku tidak lurus saat awal berada di Perugia hehehe..ti voglio bene sempre!! aspettero' in Giappone, si?
Mungkin atau tidak mungkin bukan lagi pertanyaan yang penting.
Huaaaa..kangen semuanya....kapan ya bisa ketemuan lagi?solo Dio chi sa!
Kangen widya, temen kamarku yang sering ngigau nggak jelas, yang awal-awalnya igauannya itu bikin serem. Trus kangen kebiasaannya yang selalu menyisir rambut dan ngaca dimanapun asal bayangan wajahnya keliatan hehe..dan, selalu ngabisin masakanku sampai penghabisan. Kangen Trully, temen kamarku yang dulu pas kita masih bertiga di apartemen kuno piazza Danti 21. Sekarang sudah mengembara lagi entah ke negri mana..heh..energinya memang selalu meluap-luap! eits..selalu inget kebiasaannya kalo malem.."gigiku gatel!!!" udah deh, kalo sudah begitu dia pasti memprovokasi kami untuk mengendap-endap ke dapur jam 1 malem untuk bikin sesuatu untuk di cemil hehehe..dasar trully!

- Memandang Perugia dari atas-

Kangen ngeliatin pemandangan eksotisnya Perugia yang membuatku nggak bosen jalan kaki naik turun entah berapa kilo meter sehari. Apalagi kalo harus belanja mingguan di Toddis yang lumyan menguras tenaga, dengan barang belanjaan yang penuh di tas punggung dan ditambah sekantong penuh di tangan plus jalan nanjak hufff..melelahkan! yup, kami selalu memilih belanja di Toddis karena harganya yang relatif lebih murah.
Kangen minum kopi kental yang dicampur susu..huaaahhhh..beneran, kangen banget! walaupun sudah membawa cofee maker yang kubeli di sana tapi belum sempat kucoba karena ternyata kompor gas di Indonesia memang punya design yang lain, jadi masih harus cari cara agar dasar coffee maker bisa nangkring di atas kompos gas (ribet yak..).


- ini gambar coffee maker di dapur apartemenku-

Kangen bikin spaghetti plus tuna, yang bikin widya nggak bosen-bosen makannya hehe. Makanan termurah yang bisa dibuat, daripada makan di luar yang pastinya akan menguras kantong. Paling-paling kalo bosen mampir ke Kebabnya Ali yang pasti bisa mengucap assalamualaikum- hufff komunitas muslim yang cuman segelintir di kota ini.
Semuanya, memang indah untuk dikenang. Tapi akan menghambat langkah bila aku tidak bisa berdamai dengan keadaan. Apapun, hidup adalah hari ini, mencoba menghargai kekinian dengan segala berkah yang diberiikanNya.
Tapi, aliran energi dari kalian semua..adalah sumber energi positif untukku dalam menjalani hari ini.

2 comments:

Dina Mardiana said...

loh guru mbak juga Maria Teresa Frateggiani ya? waah... apa kabar itu si ibu...

MARS said...

iya Din..yah..seperti terlihat di gambar atas, walaupun sudah agak berumur tapi beliau masih semangat ngajar tuh..sehat-sehat saja dan lumayan menyenangkan diajar beliau.

Post a Comment