Friday, 14 November 2008

Hayuk lestarikan Batik Banyumasan


Bila berkunjung ke Pasar Beringharjo, Yogyakarta atau Mirota Batik yang terletak di depannya, pastilah yang terlintas adalah Batik. Yup, Batik Yogyakarta, atau batik Pekalongan yang terkenal. Tapi sudah pernah mendengar batik Banyumas? Ah, jangan-jangan kamu juga baru pernah mendengar ada kota yang bernama Banyumas. Kota Banyumas terletak di bagian Barat daya, termasuk di propinsi Jawa tengah Dan taukah kamu kalo ternyata kota inipun menyimpan warisan budaya adiluhung dengan motif batik khas Banyumasnya?.
Akupun yang tinggal di Kabupaten Banyumas baru tau kalo ada sebuah sentra industri batik Banyumas. Beberapa bulan lalu, seorang teman dosen menunjukkan lokasinya seusai tugas kantor di RSU Banyumas. Dan kemaren kamis, menemani seorang sahabat yang ingin mencari batik untuk seserahan, akupun memboncengnya u
ntuk menuju ke sentra batik banyumas tersebut.
Terletak tidak jauh dari jalan utama tepatnya di
L. Mruyung No 46, Banyumas. Jawa Tengah, industri batik tersebut tampak dari luar berupa rumah jawa yang lumayan besar. Tapi bila masuk ke dalam ternyata, rumah tersebut mempunyai showroom batik-batik yang diproduksinya di bagian kiri, sementara ruang produksi di sbelah kanan. Sentra batik tersebut bernama Batik Hadi Prijanto. Pengunjung bisa langsung memilih batik-batik dengan dilayani si mba-mba yang berpakaian batik pula. Di sana tersedia batik dalam berbagai motif, baik kain yang masih lembaran, ataupun pakaian jadi dari bahan batik, tergantung selera dan kebutuhan. Hmm..bagi penggemar batik, kamu pasti akan bingung memilih batik-batiknya yang bervariasi. Batik sekarang memang telah berkembang dari pakaian tradisional yang dianggap kuno menjadi pakaian kasual yang bisa dipakai sehari-hari. Hal ini tentu saja tidak lepas dari motif batik yang tidak lagi harus ikut ”pakem”yang berat, dan warnanya yang lebih bervariasi. Ditambah lagi model pakaian dari batik yang sekarang ini sangat kreatif hingga muda mudipun dengan antusiasnya mengenakan batik untuk pergi ke kampus ataupun pergi jalan-jalan. Hal ini tentu saja menggairahkan indutri batik, dan membanggakan Indonesia sebagai negara yang khas dengan batik-nya (walaupun di klaim oleh malaysiaL).

Batik Banyumas identik dengan motif Jonasan, yaitu kelompok motif non geometrik yang didominasi dengan warna-warna dasar kecoklatan dan hitam. Warna coklat karena soga, sementara warna hitam karena wedel. Motif-motif yang berkembang sekarang ini antara lain: Sekarsurya, Sidoluhung, Lumbon (Lumbu), Jahe Puger, Cempaka Mulya, Kawung Jenggot, Madu Bronto, Satria Busana, Pring Sedapur. Tentu saja, para penggiat batik Banyumas juga menghasilkan motif-motif lain dengan melakukan kombinasi, terobosan motif baru sehingga tercipta satu karakter seni lukis yang indah.

Bahan batik Banyumas antara lain: mori sen, dobi, sutera, paris.
Batik Banyumas dibedakan dari cara pembuatannya ada dua yaitu batik cap dan batik tulis. Batik cap bisa diselesaikan dalam waktu 3 hari sementara batik tulis bisa 3 sampai 6 bulan, sehingga harganyapun jauh berbeda, batik cap berkisar puluhan ribu sampai ratusan ribu rupiah, sedangkan batik tulis dari ratusan ribu sampai jutaan rupiah.

Setelah asyik memilih, akhirnya temanku membeli 2 lembar kain batik banyumas yang satu lembarnya berhanga Rp. 110.000 hmm mahal? Ini batik tulis, bukan batik cetak! Jadi kain batik dibuat oleh pengrajin dengan tangan. Proses pembuatannya dapat kita lihat di ruang produksi yang terletak di sebelah kanan showroom. Disitu sekitar 50an pegawai asyik membatik dengan tekunnya. Pembatik tulis itu kebanyakan perempuan, tapi disitu juga memperkerjakan laki-laki untuk proses pencelupan dan penjemuran. Di dekat showroompun sengaja ada si mba yang tengah membatik untuk memperlihatkan pada pengunjung proses pewarnaannya yang dilakukan sedikit demi sedikit dengan kuas. Nah, si mba-nya mau dipotret pas kuminta ijin untuk mengambil gambarnya.

- - si mbanya lagi asyik mewarnai-

Nah, daripada cuman menemani milih-milih, akupun tergoda untuk membeli 1 buah pakaian jadi dari batik,hmm luamayanlah. Dengan menenteng hasil perburuan kami, segera kami meninggalkan tempat menilik mendung yang sudah menggelantung di langit. Benar saja, tak berselang lama, saat memacu motor dalam perjalanan pulang.hufffff..hujan turun dengan lebatnya...brrrrrr.

0 comments:

Post a Comment