Friday, 13 January 2012

Tiga Detik Saja


Pagi ini aku membunuh lagi
Kupejamkan mata, satu, dua, tiga, tiga detik cukup
Untuk lagi lagi melakukan pembunuhan
Dan berhasil lagi, walau di detik keempat sepertinya ia melarikan diri
Mungkin nyawanya tinggal sepenggalah, tinggal setengah
Tapi bila datang, kubunuh lagi esok,
Aku sudah terbiasa, jangan memandangiku dengan nelangsa
Kata orang-orang, pembunuhan rasa itu risiko orang mencinta
Pilihan dan paket lengkapnya, bisa jadikanmu penderma atau peminta-minta



0 comments:

Post a Comment