Thursday, 30 August 2012

Perjalanan Setahun Pertama

Waktu memang terkadang berlarian tak tentu, meninggalkan kita dalam keterperanjatan bahwa sepertinya tak cukup kencang kita mengikuti lajunya. Serasa belum lama aku menginjakkan kaki di Glasgow ini, tapi  ternyata sudah melewati perjalanan setahun pertama studiku.
Dan kemarin, baru saja kulewati ujian progress tahun pertama. Tidak terlalu baik, tapi juga tidak terlalu buruk. Ada poin fundamental yang membuatku sepertinya harus bekerja dan belajar ekstra keras agar mampu memenuhi timeline 3 tahun beasiswaku. Bila harus mengevaluasi diri sendiri, memang kinerjaku belum terlampau optimal sepertinya. Ada beberapa faktor x yang serasa membuat fokus pada riset kadang menjadi buyar. Stress di awal studi karena harus terbiasa masuk lab dari 9-5, plus harus mengerjakan tehnik-tehnik yang sebelumnya belum pernah kukerjakan. Penyesuaian-penyesuaian hidup dengan lingkungan baru, lalu kemudian saat sudah agak “nyaman”, eh harus pulang ke indo selama beberapa bulan. Semua yang sudah settle harus dipak semuanya lalu pergi. Pulang ke Indo, dan harus memulai hidup dari awal, mengerjakan riset yang sebagian besar masih belajar. Perjalanan risetku seperti melangkah dalam hutan rimba, menyibak jalan setapak demi setapak. Sering kali merasa sendirian. Studi doktoral lebih pada belajar sendiri, who’s care? Supervisor lebih kepada memberikan arahan saja. Teman-teman se-lab sayangnya berbeda topik semua dengan topik yang aku kerjakan. Kurang komunitas untuk berdiskusi menjadikanku seperti melangkah di jalan yang sepi.
Tapi tentu banyak yang didapat dari semua pembelajaran setahun ini. Seharusnya, inilah saat yang paling tepat untuk mengupgrade kemampuan semaksimal mungkin. Karena bila kembali lagi ke aktivitas rutin nantinya, waktu akan menjadi sedemikian sempitnya terasa. Maka, langkah ke depan harusnya berupa lebih banyak waktu untuk belajar, bekerja, membangun koneksi dan kolaborasi, menulis dan juga jalan-jalan.
Kembali diingatkan, atau setidaknya mengingatkan diri sendiri atas pertanyaan Kenapa melanjutkan kuliah ke luar negeri? Segala pilihan pastilah subjektif untuk setiap orang yang memilih. “The Why” inilah yang sebenarnya penting. Alasan atau mengapa kita memilih untuk melakukan sesuatu. Mungkin inilah saatnya mengingat kembali “The Why”ku. Alasan dan tujuan-tujuan inilah yang seharusnya bisa mengarahkan dan menstabilkan semangat untuk terus melangkah ke tapak tapak selanjutnya. Tidak ada yang menjamin itu akan mudah, tapi aku yakin bisa untuk dilakukan, selama diupayakan.
Terimakasih pada para sahabat yang selalu memberikan dukungan dan penghiburan, anak-anak mahasiswaku yang membantu selama proses di lapangan, dan tentu banyak lainnya yang tak bisa tersebut satu-satu. Dan juga kamu, yang kemarin setelah sidang berbincang denganku,
Kamu : Semangat itu mahal harganya, enggak boleh hilang
Aku    : Mahalan mana sama harga cabe?
Lalu ikon tertawa guling-guling itu muncul dari bulan kuning yahoo messengermu.
Kamu    : Mahalan harga bawang bombay
Lalu kita tertawa bersama tanpa suara, cukup memberi mandat pada ikon-ikon yahoo messenger itu untuk memberi tahu masing-masing kita, bahwa apapun keadaannya, tetap ada alasan untuk bisa tertawa. Dan walau perbincangan kita sepertinya selalu sulit untuk serius, tapi sungguh membuatku serius untuk bersemangat memasuki tahun kedua studi doktoralku..yeaaaah, cerumuts!!
 


0 comments:

Post a Comment