Thursday, 25 April 2013

Berjalanlah, Ber-arah-lah, Bertumbuhlah




Hidup bagi manusia bila dimatematiskan mungkin serupa kumpulan dari kejadian yang kita jalani per detik, per menit, per hari, per minggu, per tahun. Momen per detik itu tadi suatu saat akan membentuk jejaring sebentuk kenangan. Jalan di belakang kita adalah serangkaian kenangan, hidup sebenar-benarnya adalah pada detik ini, ada jalan ke depan yang masih dalam angan adalah serupa masa depan.
Mungkin ada manusia yang hendak membuang bagian-bagian dari masa lalunya karena mungkin terasa menyakitkan atau tidak mengenakkan. Tapi bila hidup adalah perjalananmu dengan waktu, dan kenangan adalah perjalananmu yang terdahulu, bukankah ada tangga-tangga yang hilang bila ada bagian yang terbuang? 
Misalnya bila suatu saat kita ada dalam suatu perjalanan, lalu ban mobil kita tiba-tiba gembes, tertusuk paku, atau oleng sedikit tiba-tiba menabrak tiang, atau kita salah arah. Apakah kita akan melupakan itu semua karena hal-hal tersebut seringkali adalah hal-hal yang tidak menyenangkan? 
Bukankah hal-hal tersebutlah yang memperkaya perjalanan? Letihnya akan membuat pencapaian akan titik perjalanan tertentu menjadi terasa lebih berharga? Walau manusia lebih cenderung lebih suka mengingat yang sukaria, kegembiraan dibanding dengan kesedihan, kedukaan, ataupun nestapa. Tapi bila kita mau belajar, bukankah semua rasa itu berasal dari sumber yang sama?. Kesedihan adalah kegembiraan yang belum terungkap wajahnya, karena dengan kesedihan, kita mampu menampung kegembiraan sama dalamnya. Bila di jalan kita tidak menyelesaikan masalah ban yang kempes, perjalanan kita di penghujung kota mungkin akan terasa biasa saja. Kesedihan serta masalah adalah cara-cara hidup untuk mempersiapkan kita untuk merasai kegembiraan dan kemenangan dalam porsi yang sama. Jadi bukankah semua rasa bersumber sama bila kita mau berpikir, mau “Iqro” membacai kehidupan?
Bayangkan bila engkau tiba-tiba masuk ke dalam lorong waktu, melesat kemudian tiba-tiba ditempatkan dalam posisi suatu titik, pada suatu tempat? Tanpa adanya cerita perjalanan di setiap jengkalnya, tanpa ada bekal pembelajaran di setiap tikungannya, Bukankah titik tempat kau berdiri kini menjadi terasa begitu hampanya. Apa bedanya dengan titik yang kau injak sebelum memasuki lorong waktu dengan titik yang kau injak sekarang?
Bila menilik hal tersebut, bukan perjalanan dengan segala cerita, segala masalah dan warna warni rasa itu menjadi penting?
Manusia bukan mahkluk yang seharusnya hidup hanya dengan perulangan-perulangan. Rutinitas-rutinitas harusnya pun mengalami transformasi bukan sekedar menjalani hal yang sama setiap harinya. Manusia dibekali cipta, karsa, rasa untuk menggelindingkan perubahan, untuk mewarnai semesta dengan karya-karyanya, untuk memaknai dengan rasa setiap transformasi perjalanan hidupnya. Bertumbuhlah ! 
Hidup ini terus berjalan, bahkan saat kita ingin menghilang pun, hidup ini tetaplah berjalan. Seberapa lama engkau berjalan mungkin sepadan dengan jumlah angka usiamu, bila hidup dimaknai dengan hitungan detik yang telah dijalani. Tapi seberapa jauhnya? Seberapa bermaknanya? Ukuran-ukuran itu akn menjadi berbeda setiap manusia.
Apalagi bila seseorang tidak pernah menyadari bila hidup adalah perjalanan, mungkin ia memandangnya sebagai perulangan rutinitas, sebagai serangkaian hari dimana ia harus bertahan hidup. Ada yang bilang menjalani hidup mengalir seperti air, namun kadang ia lupa bahwa air mengalir ke tempat yang lebih rendah. Manusia-manusia yang berjalan tanpa peta, tanpa arah mungkin memang akan sampai ke suatu tempat, namun ia gamang karena tak tahu pasti apa sebenarnya ditujunya.
Manusia berlarian, bekerja, berkejaran dengan waktu, dengan deadline, kemudian lelah, istirahat sejenak lalu berlarian lagi. Ada suatu perulangan terus menerus di sini. Hampir setiap manusia bergelut dengan ritme seperti ini setiap hari. Tapi mengapa engkau bisa menemukan seseorang dengan pertumbuhan diri yang terus melaju dengan segala ritme rutinitas dan keseharian hidupnya? namun kadangkala menjumpai pula orang yang terlihat stagnan ataupun hanya pelan bergerak lajunya.
Manusia yang berjalan ke suatu tempat, tahu apa yang hendak ditujunya, tahu apa yang diinginkannya pasti akan merasa bergerak, melaju setapak demi setapak menuju apa yang ditujunya. Berbeda dengan manusia yang bergerak tanpa tahu apa yang ditujunya, untuk apa ia berjalan, untuk meraih apa, ia akan berjalan tanpa arah dan seringkali memaknai perjalanan adalah rutinitas langkah demi langkah.
Kedua jenis manusia itu bukankah sama-sama berjalan? Maksudnya sama-sama menjalani detik demi detik hidupnya? Tapi bukankah ada jurang perbedaan yang begitu dalamnya.?
Bila engkau hampir sampai di penghujung, dan menengok perjalanan di belakangmu lebih panjang dari pada jalan yang mungkin tersisa di depannya. Lalu tiba-tiba menyadari ada jalan-jalan yang semestinya engkau tempuh tapi tidak engkau tempuh. Ah, semoga kita tidak terjebak dalam suatu penyesalan karena ketidakberanian, karena kepengecutan, karena ketidakpercayadirian, karena bersembunyi di balik alasan-alasan. Bukankah lebih baiknya manusia selagi masih diberikan waktuNya, lebih sering menanyai dirinya sendiri kemana ia ingin  melangkah? Hal-hal apa yang memaknai hidupnya? Dan apa yang membuat diri kita dan hidup terasa bermakna. 
Hidup akan berubah menjadi tumpukan detik-detik yang kaukumpulkan tanpa makna bila engkau gagal memaknai semuanya.
Hiduplah, berjalanlah, melajulah, bertumbuhlah ke arah yang lebih baik dan menunjukkan yang terbaik dari dirimu sendiri.
Hingga hidup, adalah perjalanan ke dalam dirimu. Mari berjalan dan terus berjalan, dalam pertumbuhan yang lebih baik.
Saya, dalam perjalanan ke dalam diri saya sendiri.

Ndalem Pogung, 25 April 2013. 

11 comments:

T Firman Andiatno said...

Alhamdulillah, akhirnya saya mampir juga kesini. :D

Siwi Mars Wijayanti said...

ehehe terimakasih ya Firman sudah mampir baca :)

suratman sueb said...

Very super, I strongly agree with your contemplation.

lupita said...

"Perjalanan adalah belajar melihat dunia luar, juga belajar untuk melihat ke dalam diri. Pulang memang adalah jalan yang harus dijalani semua pejalan. Dari Titik Nol kita berangkat, kepada Titik Nol kita kembali. Tiada kisah cinta yang tak berbubuh noktah, tiada pesta yang tanpa bubar, tiada pertemuan yang tanpa perpisahan, tiada perjalanan yang tanpa pulang.”
(Agustinus Wibowo - Titik Nol)

Siwi Mars Wijayanti said...

@Mbah Ratman : huahaha iku komennya kayak pak mario teguh plus ujian writing IELTS mbah..Very Super!

@lupi : marilah kita berjalan sama2 nduk, walau dengan perjalanan kita masing-masing. Tapi kan bisa bergandeng tangan bersama biar lebih mesra ah ah ah :)

lupita said...

raga boleh tak bersentuhan, namun sesungguhnya jiwa kita bersinggungan ahahahahaha.......#nggombal

Siwi Mars Wijayanti said...

@lupi : ebusyet mantepnyooo gombalane..ckck..iyah, bahkan raga kita belum pernah bertemu muka, tapi jiwa-jiwa kita saling bergandeng mesra ;p

R@hmi said...
This comment has been removed by the author.
R@hmi said...

Sering kali dalam perjalanan kita dihadapkan pada persimpangan. Di depan kita sepertinya mau memilih jalan yang manapun akan sama. Ataukah di depan kita jelas sekali perbedaan jalan tersebut namun kelanjutan dan ujungnya belum diletahui. Kemana sebaiknya kita?

Arian Sahidi said...

suka dengan tulisan ini. setuju :)

Siwi Mars Wijayanti said...

@Mba Rahmi : bila dihadapkan pada persimpangan, biarkan hatimu berkolaborasi dengan kepalamu untuk membuat langkah berikutnya. Pilihan dan risikonya, mau tidak mau harus dipilih atau orang-orang lain akan memilihkannnya untukmu. *aisssh sok amat, ngomongnya gampang..tapi praktiknya susahnyoo :D

@ARian : setuju aja atau setuju banget?? ;p

Post a Comment