Saturday, 11 January 2014

Menyusur Paduan Lampau dan Kekinian di Newcastle


Begitu sampai di Newcastle langsuuuung...fotooo ahaha
Megabus yang kami tumpangi merapat ke John Dobson Street sekitar pukul 8.30 pagi menandai kami sudah sampai di Newcastle. Hawa dingin menelusup kulit membuat kami harus merapatkan coat dan syal yang dipakai. Inilah kota pertama persinggahan kami dalam UK trip. Muka-muka masih segar karena antusiasme jalan-jalan sudah menyelimuti walaupun harus bangun jam 3 pagi dari Glasgow. Kemudian kami langsung mengontak dek yunita, yang akan menjadi host kami selama di Newcastle. Beginilah trip ala Backpacker irit budjet, numpang teman. Lebih irit akomodasi, lalu dek yunita sudah tahu rute-rute menyusur Newcastle dan juga tambah ramai jalan-jalannya. Dek Yunita itu saudara sahabat saya, Arian Sahidi, selama ini baru kenal via dunia maya dan untuk kali pertama ini bertemu langsung. Yeaah, akhirnya ketemu juga di Newcastle. Setelah menaruh tas-tas punggung segede gaban itu di flat, kami segera meluncur menuju Alnwick Castle. Sambil menunggu jadwal bus ke Alnwick, kami memanfaatkan kesempatan tersebut untuk jalan-jalan plus foto-foto di Newcastle University yang letaknya berdekatan dengan bus station.
Foto ramai ramai
Hihi nampang duluuu..
Bangunan universitasnya juga paduan antara bangunan lama dengan bangunan baru. Warna merah bata ala bangunan kuno bersandingan dengan menjulangnya bangunan-bangunan baru. Kami berjalan-jalan di sekitar main buildingnya dan jeprat jepret berfoto. Gaya wisata khas orang Indonesia ya ehehe.  Lalu setelah melirik jam tangan hampir menunjukkan jam 10.30 kami bergegas kembali ke bus station menuju Alnwick! Yeii kami akan menuju Kastil Harry Potter itu. Kastil ini menjadi terkenal dan menjadi tujuan wisatawan karena beberapa episode Harry Potter diambil di tempat ini. Perjalanan ke sana menggunakan bis selama kurang lebih 2 jam, lama juga ternyata karena Alnwick terletak di pinggiran Newcastle.
Begitulah Newcastle, gabungan antara modernisitas di pusat kotanya dipadu dengan keantikan kastil-kastilnya di pinggiran kota merupakan keistimewaan kota ini. Newcastle Upon Tyne nama lengkapnya, namun orang-orang lebih sering menyebut Newcastle. Orang Indonesia penyuka bola pasti sangat akrab dengan Newcastle United, iyah klub sepakbola asal Inggris itu ada di kota ini. Teman-teman seperjalanan, Mas Basid dan Mas Dipta yang maniak bola sudah tunjuk-tunjuk saat bus melewati stadionnya.
            “ Ntar abis dari Alnwick, sabar duluuu” begitu kataku. Kami mengejar tempat yang jauh dulu baru setelahnya bisa bebas menjelajah area city centernya. 
Sekitar jam 12.30 an kami sampai di Alnwick dan sampai di lokasi. Namun sayang sungguh sayang, Alnwick castle-nya tutup huhuhu, bahkan tidak bisa didekati dalam jarak tertentu karena ada pagarnya. Padahal di web-nya tidak tertulis pengumuman apapun. Ah baiklah, kamipun mencari spot di sekitar yang lucu-lucu untuk foto-foto *teteeeep..
Ada rumah kayu dengan jembatan yang bisa goyang yang lumayan untuk jalan-jalan seru. Ah, ada pelangi yang melengkung begitu cantik di atas langit Alnwick kala itu. Sepanjang perjalanan menuju ke Alnwick memang hujan, dan alhamdulillah sampai Alnwick langit agak benderang dan pelangi menyambut kami dengan lengkungan indahnya.

Dengan latar belakang rumah pohon
di dalam salah satu rumah kayu
anjrut anjrutan di jembatan
Enaknya jalan-jalan rombongan itu gampang terhindar dari "garing", pokoknya ada saja hal yang seru. Anjrut-anjrutan di jembatan, sok foto-foto natural ataupun ngemil bekal. Coba bayangkan kalau sendirian jauh-jauh ke Alnwick Castle trus tutup, heuheuu bakalan terancam garing.
Nah, untuk mengobati kekecewaan kami nggak bisa masuk ke castle-nya, maka kami berupaya sekuat tenaga (sampai melipir melipir ke arah belakang kastil) agar bisa mendapatkan view kastilnya. eh eh ada foto saya di depan kastil, tapi yang jelas saya-nya sih, kastilnya absurb! wkwk salahkan fotografernya kalau gitu ;p
itu tuuuh kastilnyaaaaa *tunjuk ke belakang ahaha..


Maksa banget yaa...tapi beberapa foto bisa didapatkan dari bagian belakang kastil .Sebenarnya selain kastil, ada objek Alnwick garden-nya, tapi mahal tiket masuknya (sekitar 10 pounds) uhuk jadinya kami ogah masuk. Walaupun sudah didiskon dengan student card dan tiket return ke Alnwick tetap saja dirasa mahal, maka kami memutuskan untuk tidak masuk. Setelah puas foto-foto dengan latar "seadanya" karena kastilnya tutup, kami kembali ke kota.
Perbedaan antara daerah "pinggir" newcastle dengan kota-nya memang terlihat jelas. Daerah pinggiran lebih hijau, tenang dan tidak terlalu ramai dibandingkan dengan daerah tengah kota yang metropolis.
Sekitar jam 4 sore bus mengantarkan kami ke kota newcastle. Musim dingin membuat gelap cepat sekali merayapi hari. Maka sesampai di Newcastle sudah gelap dan perut keroncongan hihi. Lalu segera saja Yunita mengajak kami untuk makan malam (makan siang digabung malam deh hehe). Perut kami seharian hanya diisi burger bikin yunita, jadi sudah waktunya minta diisi. Makan malam kami di tempat makan halal yang tempatnya enak dan harganya lumayan di kantong, nggak mahal-mahal amat. Desain ruangannya seperti maroko-maroko gitu deh, dan hanya kami bertujuh seruangan jadi bebas aja makan sambil ngobrol, gitaran, dan nyanyi-nyanyi halaaah ehehe..

Yeiii makaaan akhirnyaaaaa...

Nah setelah perut sudah tentram, kami kembali jalan-jalan. Pastilah tujuan berikutnya adalah stadion Newcastle United. Tidak jauh dari city center, dan hanya berjalan sekitar 10 menit dari tempat makan kami sampai di stadion Newcastle United. Berada di tengah kota, stadium bernama St.James Park dari klub yang berdiri pada tahun 1892 ini nampak gagah berdiri walaupun tidak terlalu istimewa. Tapi mengunjungi langsung stadium klub yang berjuluk The Magpies ini pastilah salah satu kebanggaan bagi kami-kami. Semuanya antusias foto-foto walaupun cuacanya sedang bbrrrr...ampun anginnya badai luar biasa. Sampai sampai kami menunggu beberapa saat, hingga badainya lewat lalu kembali berpose ahaha :

Hihi kembali bergaya di St James Park



Setelah puas foto-foto di St james Park, kami masih lanjut ke Millenium Bridge. Jembatan yang salah satu landmark khas kota Newcastle ini memang lebih keren dilihat saat malam karena efek efek cahanya membuat jembatan ini nampak fantastis. Jadi walaupun hujan gerimis menyirami bumi Newcastle, kami tetep semangat jalan kesana dan again, foto-foto pastinya yaaa...
 
Dengan latar Millenium Bridge-Newcastle
Setelah itu kami kembali ke flat dek yunita untuk beristirahat setelah puas jalan-jalan seharian, karena besok kami akan menuju DURHAM yeah.

**Catatan perjalanan UK trip winter break.

5 comments:

Izza Chan said...

wah..keren... jadi pengen ke sana :)

Moehardian said...

hihi, keren banget... itu jembatan gantungnya masih kalah sama jembatan indiana jonesnya Indonesia, banten, qiqiqi.
poto terakhir itu keren kaka... ^^

Siwi Mars Wijayanti said...

@izza chan : hehe semoga yaah suatu saat nanti :)
@moehardian : huaaah kalau jembatan indiana Jones-nya banten ngeri ituuuh ehehe...yuhuuu tengkiu mampir2 baca ya :)

Sisca Agustia said...

Pengalaman jjsnya mba Siwi selalu sukses bikin mupeng,,

Siwi Mars Wijayanti said...

ehehe sukses bikin mupeng dong saya #eh..

Post a Comment