Wednesday, 23 May 2012

Resensi : Di Balik Koloni Milanisti : Indonesia-Italia


Hanya sebuah iseng sebenarnya, setelah selesai dengan urusan adminitrasi riset di rumah sakit, aku mulai duduk “kerja” di ruangan. Tadinya mau segera mengerjakan dokumen untuk pengurusan ethical approval dari University Glasgow, tapi tergerak untuk browsing tentang Sketsa Unsoed, karena hari ini bukuku “Koloni Milanisti” dititipkan ke bazar buku yang diadakan Tanggal 23-27 Mei 2012 oleh lembaga Pers Kampus tersebut. Portalnya langsung kubuka, dan sedikit kaget melihat buku-ku ada di streamline portalnya, dan ternyata ada postingan resensi bukunya yang ditulis mahasiswaku sendiri. Arif Fadiyan Putra, yang selama ini membantu riset dan juga proyek launching bukuku. Tak pernah bilang kalau dia nulis di Sketsa tentang bukuku ini, aih..terharu juga. Sebagai wujud terimakasihku, kuposting ulang di blog ini, silahkan disimak :

Di Balik Koloni Milanisti : Indonesia - Italia

-Jangan pernah engkau berpetualang jika hendak mencari akhir darinya. Ia akan menggodamu ke ceruk-ceruk yang lebih menantang- (Koloni Milanisti)


 Sepenggal kalimat dalam novel Koloni Milanisti -Sebuah Hidup di Atas Mimpi-. Sebuah karya tentang apa itu mimpi. Ungkapan hati yang dituangkan pada tulisan, rangkaian sastra yang indah. Seolah menatap jauh ke depan, tajam dan santai. Ungkapan pada suatu perjalanan hidup yang harus disikapi dan jangan dilewatkan begitu saja. Penggambaran semangat yang tak pernah padam untuk selalu kreatif. Novel tentang perjalanan hidup untuk sebuah tujuan, purpose, walaupun terasa berat dan seolah tiada bahagia di ujung sana, tapi ia tetap percaya bahwa Tuhan selalu ada. Ia percaya bahwa sang Maha selalu mendengar dan melihat usahanya. dan Tuhan memang pintar memainkan ritme kehidupan. Bagi penulis, itu adalah anugerah yang luar biasa. Semua itu ada dalam buku ini. Bingkisan cerita yang hebat. Anugerah akan kekuatan mimpi untuk melangkah melawan ketakutan dan kekawatiran. Tidak hanya membicarakan bola dan Italia, tapi ada hal yang lebih indah dari semua itu…

Friendly. Mungkin itu kata pertama yang bisa menggambarkan sosok beliau, penulis, sang aktor dalam novel ini,  Siwi Mars Wijayanti, dosen, penulis dan penikmat sastra, sehingga terbitlah Koloni Milanisti. Kalau secara legal, kami berbicara sebagai dosen-mahasiswa, tentu saja dengan kegiatan transpose materi kuliah, diskusi, power point, video-video atau handout materi serta jurnal Public Health. Dan terkadang ditambah motivasi hidup, dan ini adalah bagian yang saya suka dan kadang lebih menarik hehe.. Mempunyai apa yang disebut mimpi, yang tak pernah padam untuk dinyalakan. Seolah-olah apa yang beliau alami beliau berikan pada kami. Menjelajah ketakutan dan kekhawatrian. Memahami sebuah pilihan, karena hidup ini memang sebuah pilihan. Dan semua itu ada di Koloni Milanisti. Yah seperti kalau kami sedang berstatus formal. Sedangkan secara illegal, beliau adalah sosok guru sastra bagi saya, walaupun tidak ada embel-embel sastra di belakang namanya.

Alumnus Fakultas Biologi Universitas Jenderal Soedirman (UNSOED) ini memang unik. Ibarat uang logam, beliau berjalan dengan dua sisi secara bersamaan, sebagai dosen dan juga penulis yang menjadikanya sosok berbeda bagi saya. Ada waktu dimana beliau akan menjawab 1 ditambah 1 sama dengan dua, jawaban dari sisi akademik yang sah, tepat dan mutlak. Tetapi akan berbeda saat jiwa penulisnya memberikan jawaban. Jawaban yang memerlukan imajinasi dan kreasi, dan itu adalah seni menulis yang menyenangkan. Mantan penggurus Persma Fakultas Biologi (Bioma) ini memang mempunyai kebanggaan tersendiri terhadap dunia menulis. Bagi beliau sastra meupakan bagian yang tak bisa terpisahkan. Hidup terasa kurang tanpa sebuah goresan tulisan. Mungkin seperti sayur tanpa garam. Hoby yang menyenangkan, dan ia ceritakan lewat perjalanan hidup negeri Italia, dan kota indah Perugia.


Beliau menulis begitu apik sebuah perjalanan hidup yang harus dilalui dengan semangat, kerja keras dan sedikit keunikan neko-neko dari seorang yang tak pernah lelah untuk sebuah mimpi. Berawal dari sebuah pertandingan bola serta kecintaanya terhadap italia, yang membuat beliau nekat belajar di kelas bahasa bermodal semangat belajar yang lebih dari seorang yang hanya mau belajar. Dan itulah semangat pemimpi…
Dan buku ini adalah inspirasi nyata tentang keajaiban bagi seseorang yang meyakini akan sebuah mimpi. Karena Tuhan akan selalu mendengar umatnya yang mau berusaha.. dalam wawancaranya dengan Suara Merdeka (edisi Sabtu 5 Mei 2012 di halaman 32) dan Humas Unsoed beliau selalu mengatakan “Jangan Pernah Menyerah jika Kau memiliki mimpi yang ingin di capai”…

-Kuberitahu satu hal, bila engkau mempunyai impian, maka agar impian itu menjadi nyata engkau harus membelinya dengan kredit sampai lunas dibayar. Karena Tuhan selalu pintar melabel harga setiap ”barang-barang” yang kita inginkan.  Aku selalu berpikir bahwa Ia tidak akan memberikan hal yang kita inginkan dengan cuma-cuma, bukan karena Ia pelit tapi karena ada banyak hal yang jauh lebih bermakna pada proses perjalanan mencapainya, bahkan terkadang lebih penting dari hasil akhir itu sendiri -(Koloni Milanisti)

Saat ini Penulis sedang melakukan penelitian dalam bidang epidemologi yaitu kasus demam berdarah di Kabupaten Banyumas untuk menyelesaikan studi Doktoralnya, sebagai mahasiswa S3 di University Of Glasgow, Skotlandia.  Novel Koloni Milanisti adalah buku ketiganya dan akan dibedah di Libero Cafe, Jl.HRBunyaminPurwokerto Hari Minggu, Tanggal 13 Mei 2012 pukul 10.00-Selesai. Sebagai Pembicara dalam bedah buku adalah Andi Sururi (sport editor detik.com),Widya Pramudita (salah satu tokoh Novel, Divisi News Trans7). 


-Arif Fadiyan Putra-
Alumnus Kesmas FKIK Unsoed, Pecinta Sastra.

Sunday, 20 May 2012

Bahagiakah orang yang bersamamu?



Hujan tiba-tiba turun menderas di luar jendela, aku rindu suaranya, dinginnya, hujannya. Semakin lebat semakin damai kurasa, entahlah, aku dan hujan sepertinya berjodoh. Aih ngomongin jodoh jadinya ehehe..hujan sih *enggak nyambung ;p
Tapi bukan itu yang ingin kuperbincangkan sedikit malam ini.
Hujan yang berderai-derai malam ini membawakan sebuah pertanyaan padaku, juga padamu, pada kalian semua,
Bahagaikah ia yang tengah bersamamu kini?
Siapapun itu, mungkin pasanganmu, mungkin sahabatmu, mungkin keluargamu, mungkin anak-anakmu. Bahagiakah ia yang bersamamu?
Aku, kamu, kalian mungkin lebih sering memilikirkan dan bilang : Aku bahagia bila bersamamu..aku bahagia denganmu, aku bahagia..bla bla..bla..
Tapi mungkin yang sering tak terpikirkan adalah pertanyaan yang harus kautanyai pada dirimu sendiri : bahagiakah orang-orang yang bersamamu?
Lalu tiba-tiba aku berpikir,
Pertanyaan yang dibawa hujan malam ini membuatku berpikir..kamu juga, kalian juga..mungkin..
Peran sebagai “tempat sampah” beberapa orang dan sahabat membuatku mengerti sedikit beberapa cerita. Tentang seorang anak yang hidup bertahun-tahun di tengah keluarga tanpa cinta, yang tak pernah merasai pulang ke “rumah” tapi Tuhan maha kasih dengan memberinya “rumah” dimanapun ia menjejakkan kaki. Semoga aku pernah dan akan terus menjadi salah satu “rumah”  untuknya. Hanya terpikir saja, bila salah satu atau kedua orangtuanya, mau mengajukan pertanyaan : bahagiakah orang yang bersamaku? Apa yang terjadi? Akupun tak tahu, tapi mungkin akan ada perubahan.
Ataupun tentang rumah tangga seperti “kontrak status” yang masih juga susah dimengerti, bagaimana dua orang menjalani sebuah perjalanan hidup dengan pondasi sedemikian adanya. Tapi di sisi lain, aku adalah saksi dua orang manusia yang dengan keterbatasan apapun, adalah pasangan yang saling menggenapkan satu sama lainnya. Lain lagi cerita, ada juga yang berprinsip “ elu mainin, gue ladenin, tapi enggak pake hati” humm macam macam cerita..aku mungkin terlalu sederhana hingga tak bisa banyak mencerna itu semua. Tapi aku adalah telinga yang setia mendengar cerita kalian. Entah kalian bahagia bersamaku atau tidak, itu yang hujan yang berderai tadi tanyakan padaku, yang membuatku berpikir sejenak..
Mungkin setelah sedetik membacai tulisanku, kalian sejenak menyempatkan diri memikirkan pertanyaan tadi, dengan apapun prinsip hidup yang kalian pegang.
Aku, mungkin masih banyak kekurangan dalam membagi perhatian dan waktu pada keluarga, agar mampu menerbitkan senyum di wajah ibuku, ayahku, dan masih belum menjadi kakak yang layak bagi adik-adikku. Masih menjadi sahabat yang menyebalkan terkadang, menjadi ibu yang belum sepenuhnya menjadi “rumah” bagi kalian anak-anakku.
Dan kamu, yang bersamaku..bahagiakah bersamaku?

Karena ternyata di atas semua, bahagiamu adalah segala,

Karena bila tidak, untuk apa?


# Bila aku tak bisa menjadi alasan binarmu, sinarmu, senyummu, tawamu, daya hidupmu, pacu impianmu, daya karyamu, setidaknya aku tidak ingin menjadi orang yang melayukanmu.***

Malam Sabtu menuju minggu kala hujan menderas di luar jendela.21.46 Sat 19 May 2012.
 

Thursday, 17 May 2012

Tentang Launching Buku "Koloni Milanisti"

Bersama Pembicara dan Panitia Usai Acara


Menjadi penulis ya nulis, itu saja yang ada di pikirku selama ini. Aktivitas menulis lebih terasa soliter, yang seringkali membutuhkan suasana yang sepi, pagi hari atau malam hari yang terkadang hanya berteman secangkir teh dan lagu-lagu yang mengalun dari laptop. Karena itulah, menyampaikan apa yang telah ditulis dengan berbicara di tengah khalayak merupakan hal yang tak biasa bagiku. Apalagi suruh tampil di depan publik, aih..bukan aku banget. Tapi bila selama hidup kau hanya melakukan hal-hal yang terbiasa kau lakukan, lalu apa menariknya hidup? Ehehe alesan sih sebenarnya.
Sebenarnya motif di balik acara Launching buku ini adalah merasai pengalaman baru, lalu ingin menapakkan jejak yang lebi mantap di jalur kepenulisan, trus latian ngomonglah di depan publik. Toh ini bicara tentang apa yang kutulis, dan semoga mampu memberikan resonansi positif pada sekitar.
Maka dengan bantuan anak-anakku, tergelarlah acara launching buku “koloni Milanisti” di Libero Cafe lantai 2, Minggu 13 Mei 2012 pukul 10.00-selesai.
Just wanna thanks to :
1.   Anak-anakku : Nena Fauzia yang bantuin sejak awal, atas desain pin-nya dan koordinator seksi acara, Muhamad Arif Fadiyan Putra, thanks untuk videonya, desain pamlet dan kenang-kenangannya plus seksi humas publikasi yang muter-muter bareng Galuh Chandra yang sekaligus seksi perkab, dibantu Agung Budiawan. Lalu Ani yang bantuin di seksi acara, Ayu sekardini yang bantuin di stand buku, dan Desi Soesanti yang mau direpotin jadi MC acara. Tak lupa buat Widi Taufik Ridwan sama Eko Fitrianto Nugroho, fotografer2ku ehehe..foto-fotonya mantaaap, Many thanks for all of you, guys!!
2.   Pembicara acara ini, buat Mas Andi Sururi yang mau ikut berpartisipasi di acara “nekad-nekad-an” ini ehehe, semoga enggak kapok hihi..trus buat Widya Pramudita dan suami, Arya Seta, terimakasih bersedia hadir..seneng banget bisa ketemuan setelah lama banget enggak ketemu.
3.   My bro, Danang Setyo Pambudi yang bersedia jadi supir sebelum dan selama acara berlangsung ehehe..
4.   Seluruh hadirin yang berkenan dateng ke acara, anggota koloni milanisti Iin Marlina, Gunawan Fitrianto. Dan juga sahabat-sahabatku Dewi sulistyowati, Dyah Purwani, Kang Agustav Triono, M. Ayat, pak guru novelis Arian Sahidi, dan rekan-rekan Milanisti Purwokerto yang hadir bareng presidennya Tyo. Serta rekan-rekan media yang berkenan hadir di acara ini dan memberitakan di medianya masing-masing.
5.   Penerbit Leutika atas supportnya, bonus buku-buku dan voucher penerbitan.
6.   Semua yang telah mendukung acara ini, baik yang terlibat secara langsung atau terlibat secara hati, ehehe maksudnya support dari jauh dengan doa.
7.   Untukmu, yap..ini semua persembahan kecil untukmu, yang mampu meyakinkanku dengan satu katamu kala itu, “maju”. Yeah I did it !
Dan senang mendapati tulisanmu “ My proud of u, *****ku, u make me really-really proud..how happy I am, speechless..thanks to make me as happy as now

Terimakasih semuanya, selamat berkarya,dengan hal terbaik yang bisa kita lakukan. Salam Karya!!
 



Tuesday, 15 May 2012

Hingar Bingar



Hingar Bingar, dunia berkelebatan segala rupa
Mengombang ambing rasa, dan posisi angka usia
Menjadi tua, dewasa, remaja, beroda dalam jeda sejenak saja
Terkadang letih rasa
Suatu kala,
Aku ingin menepi dari hingar bingar dunia itu
Menjadi perempuan polos yang terkadang malu-malu saat bersamamu,
Aku yang berwujud itu
Bahkan dunia tak pernah tahu
Hanya kamu,

14 May 2012.

Tuesday, 8 May 2012

Being The Ultimate U



Sabtu pagi kemarin, masih dengan suasana leyeh-leyeh sambil menikmati teh hangat pagi hari dan browsing kesana kemari, tiba-tiba “magic” lyla berbunyi, satu sms masuk. “ Bu siwi mohon melengkapi data ini, siapa tahu wartawan tiba-tiba minta data”. Dan kulihat beberapa pertanyaan itu, salah satunya adalah moto hidup. Humm tik tik...apa moto hidupku? Mikir sejenak.
Lalu kuketik jawaban beberapa pertanyaan tersebut, termasuk pertanyaan tentang moto hidup, kutulis singkat saja : 

Terus berusaha menjadi diri sendiri dalam versi yang terbaik

Humm..nampak aku cukup puas dengan kalimat itu, yeaap being the ultimate U!
Bicara tentang moto hidup, pastilah akupun mengalami metamorfosa “value” yang mendasari perilaku, dan sikap-sikap hidup. Beranjak dari remaja ababil, kemudian sibuk mencari cari identitas diri, sampai akhirnya “merasa” agak cukup matang hihi, moto hidup pun akan mengalami perubahan. Jaman dulu kayaknya, prinsip hidup lebih mengarah pada “kerja keras” dan lebih ke arah “ngoyo” ehehe, mungkin karena cara pandang hidup yang membisiki otak bahwa “life is not easy, so you must struggle”. Maka hiduppun berisi tentang perjuangan-perjuangan, tapi aku terkadang lupa menikmati pemandangan di kanan kiri (baca : hey..hidup ini indah, kawan, tengoklah dunia sekitarmu !!).
Aku masih ingat pembicaraanku dengan teman dan kakak angkatan saat di kampus biru Biologi dulu.
Aku nggak suka ketemu orang, kira-kira pekerjaan apa ya yang nggak usah banyak berurusan dengan orang?” tanyaku pada pembicaraan ringan di kursi taman kampus itu.
            “ Jadi pegawai perpustakaan saja,” jawab seorang kakak angkatan. Mungkin dia tahu aku suka buku, suka menulis dan dengan pertanyaanku barusan, nampaknya sebuah jawaban yang masuk akal. Tapi sebenarnya diam-diam dalam hati, sebenarnya aku lebih menginginkan jawaban, “kamunya dong yang berupaya berubah, biar suka interaksi sama orang”
Begitulah kawan, gara-gara introvert itulah, halaman persembahan skripsiku dulu itu masih menyebut “ tas export ijo—ampun sampai sekarang aku masih bisa kebayang-bayang tas kesayanganku itu, ahaha parah..trus apaan lagi ya, pokoknya innanimate lovers berat. Sekarangpun masih, cuman lebih kerenan dikit..selain benda-benda mati, suka juga yang idup..kayak sapi, kuda, sama domba hihihi..I’m kidding!
Tapi persentuhan hidup dengan banyak orang ternyata mampu memberikan serapan-serapan yang lama-lama akan mengubah prinsip hidup. Jogya, dimana aku nemu orang-orang dengan berbagai karakter itulah benar-benar kusadari..hidup itu berwarna, kawan..benar-benar berwarna!! Karena tiba-tiba saja ada temen marah-marah yang menurutku untuk hal yang yang biasa aja, kata-katanya pun terkadang tanpa tedeng aling-aling, hampir tak pernah berjumpa dengan orang-orang macam begini di Purwokerto. Beragam nian sikap orang-orang, dan justru pada saat itulah aku mengalami “daya kenyal” terhadap hidup. Bagaimana cara menghadapi orang, toleransi-toleransi dan cara bersikap. Kenapa aku begitu cinta mati dengan Jogya, selain karena alasan-alasan yang tak juga kumengerti, alasan bahwa di sanalah aku mulai menemukan diriku sendiri adalah alasan yang menjelaskan mengapa betapa kucintai tempat itu.
Hidup akan membawamu bertemu dengan banyak orang, banyak keadaan, banyak jalur-jalur hidup, yang akan membawakan perubahan bagimu. Hidup dan perubahan, seiring sejalan.
Berhentikan sejenak membacai kalimatku, pikirlah beberapa menit, pernahkah engkau bertemu orang yang mungkin selama ini tak kausadari mengubahmu? Atau engkau ada dalam keadaan yang mencipta perubahan dalam dirimu?
Kuyakin pasti ada, pasti pernah... 
Lalu, apa moto atau prinsip hidupmu? Wink wink..ehehe..siapa tau hanya salam hitungan detik ada  yang menanyaimu dan kau harus menjawab segera ahaha.
Apapun itu, You such an incredibile and special person just the way you are, with reflect the best of yourself.
Kagumilah dirimu, cintailah dirimu, tunjukkan sisi terbaik dari dirimu..karena dengan begitu engkau dapat mengagumi, mencintai dan melihat sisi terbaik dari orang lain.

Keep on shining, for  our better world..cheers!! ***

"Orang-orang yang kita anggap paling berbahagiapun tidak selalu memiliki hal-hal terbaik, mereka hanya menjadikan yang terbaik dari setiap hal yang hadir dalam hidupnya---sebuah inspirasi kamis pagi ini, semoga bermanfaat". (Aku tak tahu itu kalimatmu atau kau kutip darimana, yang kutahu itu bunyi smsmu 24.03. 2011)"

 
6 May 2012. 21.53.