Wednesday, 25 February 2015

Menunggu


Saya tiba-tiba teringat sebuah kejadian yang beberapa saat yang lalu di daerah East Kilbride. Kala itu kali pertama saya ke sana, Glasgow ternyata luas juga. Masih banyak area-area yang belum dikunjungi. Kami jalan-jalan di East Kilbride Park-entah apa nama tepatnya saya sungguh lupa. Kala itu dunia saya sedang gulana, tak tentu apa yang saya lihat dan apa yang saya pikirkan. Kamera yang tersimpan di tas punggung juga enggan kukeluarkan. Kadang-kadang hidup memang begitu, tak selamanya langit biru biru cerah, kadangkala juga muram durja.
East Kilbride memang lumayan jauh dari pusat kota, akses bisnya saja lumayan lama waktu tunggunya. Busnya lewat setengah jam sekali. Namun sebenarnya daerahnya sangat indah, semacam daerah pedesaan dengan hijau. Bus yang kami tumpangi melewati jalanan kecil yang sepertinya hanya cukup untuk badan bus saja. Meliuk liuk di antara hamparan rumput-rumput yang masih keliatan hijau di akhir musim dingin.  Park di East Kilbride yang kami kunjungi juga cantik sebenarnya. Ada domba-domba lucu di kejauhan, lalu ada danau luas yang airnya membeku. Kau bisa bayangkan kalau si bebek-bebek itu berdiri di atas air karena air danaunya membeku. Pemandangan yang menarik sekali sebenarnya, namun sekali  hal itu tidak menghapus keenggananu untuk mengeluarkan kamera dan memfotonya.
“ Jadi mau ke museumnya nggak?” tanya teman seperjalanan saya. Museum –yang saya pun lupa apa namanya- itu terletak sekitar 10-15 menit jalan kaki dari taman itu. Mungkin pas untuk sekalian jalan-jalan di area itu.
Namun rasanya enggan kemana-mana. Saya menggeleng,
            “Pulang saja yah” kata saya. Diapun mengiyakan. Lalu kami berjalan menuju bus stop terdekat. Bus stopnya di area antah berantah, sepi. Hanya seorang nenek yang tengah menunggu bis di bus stop itu.
            “Busnya barusan lewat, aku ketingalan bus. Busnya baru akan datang setengah jam lagi,” kata si nenek itu.
Yah begitulah hidup, kadang-kadang kita merasa “terlambat”.
            “ Wait, yeah wait. Kadang-kadang apa yang bisa kita lakukan adalah menunggu, tetap menunggu,” kata si nenek itu bicara sendiri.
Kadang-kadang saya merasa curiga Tuhan sedang mengirimkan pesan lewat si nenek tua itu.
Nenek itu kemudian mengajak mengobrol, suaranya sudah parau tak begitu jelas kutangkap. Ditambah lagi suasana hatiku yang sedang mendung, makin tak kutangkap maksud pembicaraannya. Teman seperjalananku yang lebih sering menimpali obrolan si nenek itu.
Kerut di wajahnya sudah banyak, tubuhnya sudah bongkok. Tapi si nenek masih bisa bepergian kemana-mana sendirian. Salut juga.
Saya menunggu bus stop sementara pikiran saya berkeliaran kemana-mana. Sementara si nenek itu terus saja bergumam sendirian di sebelah saya.
            “ 5 minutes left,” katanya.
            “ owh, sebentar lagi. Kalian membuat penantian saya terasa cepat,” kata si nenek itu sambil tersenyum.
Ah, ternyata memang kita bisa “menciptakan” semuanya,  termasuk waktu.
Saya kira kecurigaan saya benar, Tuhan tengah menyampaikan sesuatu lewat si nenek itu.
Kadang-kadang kita memilih menunggu sesuatu yang layak kita tunggu. Waktu punya keindahan misterinya tersendiri.
“ God speak to everyone. But not everyone listen "  (Conversation with God) Neale Donald Walsch.

Wednesday, 11 February 2015

Bagaimana Caranya Mendapatkan Supervisor untuk Studi S3?


Ada banyak orang-orang yang selama ini mengontak saya untuk menanyakan tentang bagaimana langkah untuk melanjutkan studi S3. Mungkin bermanfaat bila saya jadikan satu postingan, dan mungkin saja lebih simpel dalam menjawab pertanyaan sama yang diajukan suatu saat.
Dalam tulisan ini akan saya bahas mengenai langkah-langkah untuk mendapatkan supervisor. Untuk studi doktoral (S3), mendapatkan supervisor merupakan langkah yang sangat penting apabila hendak melanjutkan S3. Peran supervisor juga sangat krusial karena dialah teman seperjalanan selama menempuh perjalanan panjang studi doktoral. Perlu diketahui, untuk studi S3 tidak ada kuliah sama sekali, tidak seperti kuliah S1 ataupun S2. Mungkin ada program yang ada kuliah di tahun pertama, kemudian full riset di tahun berikutnya. Namun sepengetahuan saya, sebagian besar studi S3 adalah program full riset dari awal. Oleh karena itu, peran supervisor di sini sangat penting dalam menentukan kelancaran studi S3, karena dia lah yang membimbing jalannya penelitian kita dari awal hingga akhir.
            Yang akan saya bahas di sini adalah cara mencari supervisor untuk studi di luar negeri, berdasarkan pengalaman saya. Karena untuk supervisor S3 dalam negeri akan berbeda pula prosesnya.
Berikut langkah-langkah yang perlu untuk disiapkan.
1. Menyusun Proposal Riset S3
Langkah pertama ketika berencana melanjutkan S3 adalah menentukan topik riset serta membuat proposal. Kita harus memutuskan akan meneliti apa selama studi S3 tersebut. Pada langkah ini, banyak yang dihantui kecemasan bahwa riset S3 harus benar- benar “baru”, harus ekstra keren dan canggih dan beberapa ketakutan lainnya yang justru menyusutkan niat untuk memulai langkah. Nggak gitu kok ternyata, asal kita punya ide kemudian kita mulai membuat proposal tersebut, banyak membaca tentang subjek yang akan kita ambil, coba saja untuk dibuat. Intinya sih nggak usah kebanyakan mikir, kerjakan..kerjakan. Ya memang nekad itu bagian dari langkah-langkah besar heheh.
Untuk menyusun proposal riset, cobalah banyak browsing contoh-contoh proposal riset dari internet ataupun meminta rekan yang sudah S3. Poin yang saya ingin bagikan di sini adalah, buatlah proposal yang ringkas, padat, berisi. Karena proposal tersebut adalah “jualan” yang harus menarik si supervisor tanpa harus banyak membacanya. Itulah kenapa proposal jangan terlalu banyak halaman, karena bayangkan si supervisor yang tiap hari menerima banyak sekali email mana mau menghabiskan terlalu banyak waktu untuk menengok email dan proposal kita.
Berikut contoh proposal riset saya saat mencari supervisor bisa diunduh di sini . Eh sebenarnya saya sih pas nyolek supervisor belum punya ide, belum punya proposal, cuma modal nekad doang.  Dan untungnya diterima. Tapi tentu saja saya mencoba menuliskan langkah-langkah di sini dengan runtutan yang “seharusnya”. Jangan ikuti saya :D
Saran : Topik ini akan kalian geluti selama 3-4 tahun, pastikan kalian menyukainya, atau PhD akan berubah seperti neraka *eh eh..ini serius. Topik itu adalah komitmen jangka panjang, walaupun tentu saja bisa berubah ataupun berkembang seiring perjalanan. Memangnya apa yang tidak bisa berubah? *malah curcol ;p
2. Buatlah CV singkat
Buatlah CV singkat yang menjelaskan tentang informasi personal singkat, riwayat pendidikan cukup mulai S1 saja, penelitian yang sudah pernah dilakukan dan publikasi yang pernah dibuat.
3. Mencari Supervisor Potensial
Langkah berikutnya yakni mencari supervisor potensial yang pas untuk membimbing riset kalian. Nah bagaimana caranya?
- Kalau kalian sudah punya inceran negara yang dituju, pncarian akan menjadi lebih spesifik.  Misalnya saja saya dari dulu S3 cuma mau di Inggris, nggak ada opsi untuk negara lain. Nah, itu juga pasti tergantung preferensi kalian pengen dimana, setelah itu bisa cari universitas yang kalian tuju. Misalnya saja, saya dari dulu cuma ngincer dua : London School of Tropical Hygiene dan University of Edinburgh. Nah kalau kalian tahu apa yang kalian mau, pencarian akan semakin spesifik dan sempit. Kemudian cari saja via website universitas, biasanya di situ ada informasi staff-nya. Informasinya biasanya lengkap dengan interest topik si supervisor, daftar publikasinya, daftar grant ataupun daftar anggota labnya. Dan tentu saja alamat kontaknya. Jadi kalau kalian merasa pas dengan background si supervisor, silahkan kontak saja.
- Kalian juga bisa lihat nama-nama peneliti di jurnal acuan kamu. Peneliti yang memang sudah lama meneliti tentang topik yang kamu maui selama S3. Nah dengan begitu kalian tahu peneliti mana yang kompeten untuk menjadi supervisor kamu. Begitu kalian tertarik pada suatu nama, tinggal di browsing saja informasi mengenai supervisor inceran itu.
- Kalau punya temen yang sedang S3 dan kebetulan satu jurusan, bisa juga minta informasi dan direkomendasikan. Biasanya mahasiswa S3 punya informasi mengenai lowongan PhD di jurusannya, atau bisa memberikan email kontak professor yang menurut dia pas dengan topik yang kamu pilih.
3. Kontak Supervisor
Setelah menemukan supervisor inceran, tinggal kontaklah dia. Banyak cerita temen-temen yang mengontak banyak sekali supervisor inceran tapi no response sama sekali. Ada juga yang sekali kontak trus langsung nyantol. Yah, memang beraneka macam ceritanya. Mungkin ada yang bilang tentang keberuntungan, tapi mungkin saya bisa bilang Tuhan Maha Tahu apa, siapa, dan kapan yang tepat untuk kita *jleb jleb. Intinya, coba..coba, jangan pernah terhenti. Untuk pengalaman saya, saya pernah mengirim beberapa email ke supervisor dengan bahasa yang rapi jali hasil browsing contoh-contoh di internet, dan nggak ada yang direspon. Tapi sekali saya email iseng cuma tanya kemungkinan apakah bisa bergabung di lab-nya sebagai mahasiswa PhD, eh langsung disamber dan jodoh sampai sekarang. Saya juga pernah iseng mengirimkan proposal atas nama sahabat saya, dan langsung direspon dan berjodoh sampai sekarang. ini contoh cover letternya bisa diunduh di sini . Cover letter yang pernah saya buat lainnya bisa diunduh di sini Jadi berdasarkan pengalaman sih, lebih prefer gunakan cover letter yang ringan, informal tapi sopan dibandingkan dengan coverletter yang kaku dan bertele-tele. Intinya sih si supervisor itu supersibuk yang males baca email dari antah berantah kalau isinya banyak-banyak.
Saat kontak dengan supervisor, sertakan proposal dan CV kalian  di attachment.
Nah, itu beberapa langkah untuk mencari supervisor untuk melanjutkan studi ke jenjang S3, Good Luck ya..semoga infonya bermanfaat.

Glasgow,11 Februari 2015. Oh ya, tentu saja saya masih “hidup”. Dan saya tidak pernah berhenti ingin berkontribusi.

 



Monday, 9 February 2015

Mati



Aku tahu harapku sudah mati
Mimpi-mimpiku pupus dalam hitungan detik
Perjuangan panjang itu rasanya terhenti, terpaksa terhenti
Kau tahu Tuhan punya kuasa atas apapun bukan?
Mengubah semua rencana-rencana, mengubah apapun
Aku pun tahu itu.
Hilang harap, ternyata tidak ada yang lebih memedihkan daripada itu
Aku melihat diriku mati perlahan, hilang binar daya hidup yang biasanya ada di mataku
Hilang harap yang biasanya aku di hatiku. Hilang semangat yang biasanya ada dalam langkahku.
Aku tau,
Hidup terkadang memberi sebuah kesempatan yang tak pernah terduga
Kesempatan menguji seberapa kau percaya Tuhan, ketika semuanya hilang
Dalam hening kubilang : Tuhan, Kau berhutang sebuah penjelasan
Dan Kau tahu aku tak pernah terhenti, tidak akan berhenti. Tidak akan pernah. Tidak akan pernah. Tidak akan pernah.
Itu satu-satunya yang aku percayai dariMU.
Aku akan bertanya, aku akan berjalan, aku akan berlari kemanapun agar Engkau beritahu aku.
Aku, masih percaya Kau.
--
Ada suara-suara kecil dalam hatiku yang masih terdengar
Jangan hilang upayamu tetap mencoba selalu dalam kebaikan,
Jangan menjadi orang yang bukan dirimu, apapun kondisinya. Betapapun beratnya hidup.
Jangan biarkan kehilangan-kehilanganmu, mengubahmu menjadi orang yang bukan kamu.  
Berjalanlah, walau sekarang ini tanpa arah, tanpa harap, tanpa apapun..
Kau pikir semuanya hilang, kau pikir semuanya mati. Tapi kau tahu ada yang masih hidup.
Ada yang masih hidup, kau percaya Tuhankan? Kau masih percaya?
Mungkin itu cukup.

Mungkin.

Glasgow, saat semuanya terasa mati.

Thursday, 5 February 2015

We only see what we wanted to see



Saya masih ingat pembicaraan sederhana di bis yang saya tumpangi bersama orang tercinta saya. Seperti biasa, saya pasti duduk di dekat jendela. Dan orang di samping saya pun sudah mahfum dan selalu mempersilahkan saya menempati tempat duduk favorit saya yang dekat jendela. Saya lebih suka menjelajahi pemandangan di luar jendela, sementara yang di sebelah saya lebih suka membaca berita-berita politik via handphonenya.
Kami memang berbeda.
            “ Cantik juga ya bangunan itu, sering kali lewat tapi seperti baru pertama kali ngeliat,” kata saya pada sebelah saya. Yang kemudian mengalihkan perhatiannya dari handphonenya kemudian memandang bangunan yang saya maksud.
Bangunan dengan atap membulat dan patung malaikat di atasnya, nampak gagah di latari langit yang membiru.
            “ Kan kita pernah kesana” sahutnya
            “ Iyah, tapi kayaknya baru pertama kali liat. Kita melihat tapi kadang-kadang tidak benar-benar melihat,” jawab saya.
Iya, kita melihat namun seringkali hanya sekedarnya, atau memang kita hanya melihat apa yang ingin kita lihat. Entahlah, saya sering mengalami dan merasakannya. Walau sudah berapa kali melewati jalan yang sama, namun sering mendapati pemandangan yang baru. Detail-detail yang terlewatkan. Motif-motif di bangunan-bangunan, simbol-simbol di pinggir jalan, warna-warna atap rumah, dedaunan ataupun banyak hal lainnya.
            “eh lihat, ternyata di situ ada jembatan gantung ya..baru lihat juga” kata orang yang di samping saya. Mata saya kemudian mengamati, dan baru sadar juga kalau ada jembatan gantung yang melintasi jalan.
We only see what we wanted to see.
Mata kadang semacam indera yang begitu mekanis mengerjakan perintah otak. Tapi apa yang ditangkap oleh mata dan diterima otaklah sang pembeda.
Mungkin selama ini banyak hal-hal yang terlewatkan terlihat. Mungkin detail-detail istimewa yang terlewatkan mata.
Tapi saya masih terus ingin melihat banyak hal-hal istimewa bersama. Kamu. Yang kala itu di samping saya.